Edisi 17 Agustus, Bayu Skak: Youtuber Jangan Dulu Mikir Uang

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tokoh 17 Agustus. Bayu Skak, Youtuber. TEMPO/Aris Novia Hidayat

    Tokoh 17 Agustus. Bayu Skak, Youtuber. TEMPO/Aris Novia Hidayat

    TEMPO.CO, Malang - Youtuber Bayu Skak terpilih sebagai Tokoh 17 Agustus Tempo.co karena kiprahnya. Mahasiswa jurusan Art and Design di Universitas Negeri Malang  ini meraih sukses dalam usia 23 tahun. Dia mampu menciptakan lapangan kerja lewat kerja kreatif dan menjadi inspirasi bagi kaum muda.

    Baca: Edisi Khusus 17 Agustus: Orang Muda Inspiratif

    Berikut petikan wawancara Eko Widianto dan Fotografer Aries Novia Hidayat dari Tempo dengan Bayu Eko Moektito, di Malang, Jawa Timur, Kamis, 10 Agustus 2017.:

    Bagaimana awalnya membuat video di Youtube?
    Saya di SMK Negeri 4 Malang jurusan animasi, bikin kelompok SKAK bersama lima orang teman (tahun 2009).  Singkatan dari Sekumpulan Arek Kesel. Teman-teman usul membuat video tentang cerita lucu. Kebetulan saya dulu sekolah punya handphone. Kameranya lumayan, 3 megapixel.

    Kelas 2, saya dapat ilmu videografi. Nah jadi iseng-iseng membuat video. Berjudul Rumah Sakit Jiwa. Sejak awal memang sudah gendeng. Dulu tak pernah tahu kalau ini menghasilkan uang.

    Awalnya  upload di Facebook, tapi gak jalan. Yang menonton hanya teman-teman saja. Terus kami meng-upload di youtube. Penonton meledak sampai 1.000 viewerSing nonton sewu, wong sak nduyo (Yang menonton seribu, orang seluruh dunia). Padahal cuma sketsa, tak ada script.

    Anda memang dulu mimpinya jadi orang terkenal?
    Lulus SMP dulu enggak mau saya meneruskan ke SMA. Ketemu matematika lagi, belajar matematika sudah bosen. Sejak kecil saya suka menggambar. Nah saya pilih ke sekolah animasi.

    Awalnya kita tak tahu dari Youtube bisa menghasilkan uang. Motivasi awal ya karena komentarnya bagus-bagus. Ada yang meminta video lagi. Ya bikin lagi. Padahal tak dapat penghasilan. Ya senang saja hasil karya saya disukai orang. 

    Akhir 2011, yang subscribe sudah 20 ribu. Baru ada tawaran dari Youtube. Nah baru tahu kalau ternyata ada duitnya. Lo, bisa to? Yang dimaksud penghasilan itu dari iklan di goggle adsense. Bersedia video ditempeli iklan. Ya berawal dari situ. Akhirnya mau. Dapat uang. Pertama kali dapat 300 dollar AS (sekitar Rp 3,9 juta) sebulan. Bisa nyelengi (menabung) membeli kamera.

    Bagaimana kabar teman-teman SKAK?
    Dulu SKAK berenam. Setelah lulus sekolah, punya kesibukan masing-masing. Ada yang kuliah, menjadi tentara. Saya ajak lagi, mereka sibuk dengan dunia masing-masing. Ada yang mau satu, namanya Alvan Septi. Kami bikin lucu-lucuan lagi.

    Sekarang ada tim yang bekerja membuat video?
    Kan kalau video kita banyak yang subscribe pasti dilirik pemilik brand. Nah uang banyak dari situ. Ya tak hanya produk, UNICEF kampanye jangan buang air di sungai. Iklan dimasukkan di Youtube. 

    Pada 2013 ada aplikasi perpesanan HP.  Mereka meminta video sempurna, sering revisi. Saya kerjakan sendiri kan tidak mungkin bisa, nah harus dikerjakan profesional.

    Aku merekrut anak-anak di SMK ku dulu. Saya bilang ke guruku, (butuh) lulusan yang memiliki keterampilan membuat video. Anak yang tak pernah bolos dan niat bekerja. Lalu sekolahku beri beberapa nama. Akhirnya tim terdiri dari Rendy, Robby, dan Wahyu. Wahyu akhirnya keluar. Tim dibentuk 2014. 

    Ide cerita film dari mana?
    Karena semakin dikenal dan sering diundang ke sekolah-sekolah, pada 2013 aku bikin band, namanya Bayu SKAK and The Band. Lah kan bingung kalau datang ke sekolah nggak bisa apa-apa.  Aku tidak bisa stand up comedy. Dulu pernah ngeband  makanya bikin grup band. 

    Awalnya iseng. Diundang ke sekolah, ya main band. Ramai, lagunya ya lucu-lucu. Lagu band kami ini akan ditayangkan di film. Judulnya Bolos Sekolah, Kanca Sing Apik, Mangan Pecel. Aku punya ide, liriknya dibuat. Tapi dari segi musik kurang bisa  aransemen lagu dibantu  teman-teman. Akhirnya jadi.

    Aku tak mau masuk ke management artist, serahkan kepada seseorang di Jakarta yang dipercaya untuk mengurus manajemen. Manajemen sendiri, lebih bebas, leluasa. Jika berada di manajemen besar, kemudian tak bisa seenaknya keluar. Tak bisa menerima kontrak semaunya.

    Sejak kapan mulai merasa terkenal?
    Setelah ditonton 1.000 orang itu wis (sudah) terkenal. Ke sekolah banyak yang memuji. Gendeng (gila) videomu dilihat banyak orang. Mulai kuliah, semester satu sudah mulai dikenal. Main ke mal ada yang minta foto. Lo, aku ini siapa? Ternyata banyak yang menonton videoku.

    Ini memicuku untuk terus berkarya. Ada alasan untuk berkarya, ada yang menonton. Sebulan target empat video. Seminggu, satu video. Belum bisa memenuhi target. Tiba-tiba ada tawaran main film di Jakarta, akhirnya tak bisa produksi video baru.

    Kuliah terganggu?
    Ya diakui menganggu kuliah. Kuliahku belum selesai, ya dijalani saja. Sambil berjalan dan menyelesaikan kuliah. Sabar lah.

    Impian yang belum tercapai?
    Impianku membuat film, ditonton banyak orang. PR kan ini? Target (Film Yowis Band) kalau bisa di atas 500 ribu penonton. Film ini memakai bahasa Jawa. Pertama kali menyerahkan ke produser, produser kaget. Kok memakai bahasa Jawa. Sangat segmented, penonton hanya orang Jawa. Tapi gak masalah, populasi orang Jawa kan 40 persen.

    Sementara tahun kemarin ada film dari Makasar menggunakan bahasa lokal.  Tak ada pemeran artis dari Ibu Kota. Syuting di Makasar. Ketika film sudah turun menghasilkan 500 ribu penonton. Berapa banyak orang Makasar? Mereka dapat pemasukan Rp 6 miliar, padahal  modal membuat film hanya Rp 500 juta.

    Saya ingin menguji, orang Jawa mau gak mendukung teman sendiri. Wong Jowo kan senengane maido kancane dewe (orang Jawa kan suka mencela teman sendiri).

    Apakah ada rencana produksi film sendiri?
    Masih harus belajar banyak. Kenapa diserahkan ke Starvision? Kan ini rumah produksi lama sekali. Mereka sudah lama bikin film. Kenalan untuk penayangan film juga banyak. Mereka bikin film kemudian pasti terpercaya akan masuk di bioskop di Indonesia. Kalau aku bikin film sendiri paling hanya diputar di beberapa layar bioskop. Itu butuh waktu.

    Apa kesan Anda saat diundang bertemu Presiden?
    Kaget, diundang Presiden. Sebelumnya pernah diundang makan malam di istana  Presiden, Ditelpon hari ini, diajak besok makan di istana bersama Presiden. Waduh, saya masih di Malang. Belum beli tiket. 

    Nah yang itu pas waktu diundang (yang kedua kali) aku di Jakarta. Pas bisa. Aku juga kaget, Alhamdulillah. Kapan lagi kan? Aku punya uang berapa miliar ingin naik pesawat Kepresidenan ya tak mungkin bisa. Ini tiba-tiba diundang.

    Rata-rata pendapatan per bulan berapa?
    Sekarang rata-rata 2 ribu sampai 3 ribu dolar AS per bulan dari Youtube. Sebulan empat video. Selain itu, juga dikontrak dengan sejumlah brand. Nilanya  gede tergantung per-project sekitar 5 ribu sampai 6 ribu dolar  AS. Setahun tak tentu,. Tergantung jemput bola. Dulu manajemen di Malang tak jemput bola. Sekarang manajemen di Jakarta cari job. Target sebulan bisa memenuhi sekian.

    Saya ikut Multi Chanel Network, mereka memegang Youtuber. Sama-sama kerja, cari uang. Ketika mereka dapat job ada produk masuk video. Mereka dapat bagian 20 persen.

    Semua produksi di Malang?
    Untuk cari duit di Jakarta cepet, tapi tak kerasan di Jakarta. Enak saja di Malang. Karena diajak rapat dengan klien di Jakarta tak bisa, ya jobhangus. Sekarang rapat cukup dengan manajemen di Jakarta. Manajerku di Jakarta, langsung datang. Jusru yang baik deal harga manajer. Kita yang membuat kreatif.

    Proses kreatif, setiap hari menulis di note HP. Seharian ini ngapain saja. Bertemu gadis galau, ditulis saja, Kemudian di-breakdown bisa gak ini dibuat sebuah ide cerita? Bisa ya dikerjakan. Makanya video ku kan aneh-aneh. Kadang cerita meloncat jauh kemana-mana. Tapi aku buat orang menonton enak. Goal ku, aku mau orang menonton seperti menonton TV. Menonton TV berbeda dengan menonton youtube. Menonton TV semua dijejalkan ke penonton. Tak ada pilihan.

    Di Youtube penonton bisa komentar. Aku ingin membuat video yang penonton bisa merasakan teman yang cerita ke sesama teman.

    Sampai kapan akan terus berkarya?
    Sampai kapanpun. Sekarang makan dari ini, ya wis ditekuni saja.




    Ada Tips untuk Youtuber pemula?
    Konsisten itu penting. Jangan lihat dulu cari duit. Berkarya dulu. Saya kan dulu tak tahu Youtube mendatangkan duit. Digeluti sebagai pekerjaan, menyenangkan. Menuruti passion kan tak terasa bekerja. Ke depan mimpi agar terus berkarya.

    Sekarang orang banyak yang tahu Youtube mendatangkan uang. Di awal mereka bikin channel untuk mendulang uang. Nah, di tahun pertama dan kedua mereka pasti rugi. Kalau mind set sudah uang, uang, uang. Tak ada duit, ya akhirnya berhenti. Untuk pemula, ya berkarya saja terus.

    Youtube slogannya kan broadcast yourself  ya. Ya sudah broadcast yang baik, kreatif,  enak ditonton. Dapatkan hati orang, jangan mikir cari duit. Duit yang akan mencari kamu.

    Coba dinilai, kira-kira lima tahun ke depan masih oke nggak video ini. Video ini efektif nggak menyampaikan pesan. Lihat juga platform lain: Facebook, Twitter, Instagram. Dulu tak ada video di sana. Sekarang mereka sadar video memang efektif menyampaikan pesan. 

    Demikian wawancara dengan Bayu Skak , yang terpilih sebagai Tokoh 17 Agustus Tempo.co karena dinilai telah menjadi inspirasi bagi generasi muda. Dengan 188 video yang diunggahnya di YouTube, ia bisa menarik 1,1 juta subscriber. Satu videonya bisa ditonton sampai 4 juta kali. Dan yang lebih utama, ia bisa membuka lapangan kerja bagi calon kreator muda lainnya.

    SUSENO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.