Penyebab Fahri Hamzah Sarankan Juru Bicara KPK Segera Diganti  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah menemui wartawan di Media Center DPR setelah rapat pimpinan yang membahas pergantian dirinya sebagai wakil ketua. Senin, 25 April 2016. TEMPO/Ahmad Faiz

    Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah menemui wartawan di Media Center DPR setelah rapat pimpinan yang membahas pergantian dirinya sebagai wakil ketua. Senin, 25 April 2016. TEMPO/Ahmad Faiz

    TEMPO.COJakarta - Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Fahri Hamzah menyarankan juru bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) diganti. Menurut dia, juru bicara lembaga antirasuah itu lebih cocok bila dijabat oleh seorang penyidik.

    "KPK itu mesti mulai mengurangi retorika nonhukum di ruang publik," kata Fahri di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin, 14 Juli 2017.
    Baca: DPR Terima Surat Pansus Angket Minta Agar Pimpinan KPK Dipanggil 

    Ia menjelaskan, juru bicara yang bertugas pula sebagai penyidik akan bertanggung jawab dalam setiap pernyataannya dan pada proses hukum yang sedang berjalan. "Jangan taruh orang yang tidak mengerti proses penyidikan. Harus diganti," kata Fahri.

    Fahri mencontohkan saat saksi kunci kasus dugaan korupsi pengadaan proyek kartu tanda penduduk elektronik atau e-KTP, Johannes Marliem, meninggal, KPK mengatakan ia adalah saksi kunci. "Ramailah semua orang bilang saksi kunci, tapi kita tidak pernah dengar signifikan apa yang dilakukannya," tuturnya.

    Setelah ramai pemberitaan ihwal Johannes, kata Fahri, KPK mengatakan proses hukum tidak akan terganggu meski seorang saksi kunci meninggal. "Padahal sebelumnya dia mengatakan tentu KPK punya masalah karena saksi kuncinya hilang. Bagaimana?," ucapnya.
    Simak pula: Fahri Hamzah Sindir KPK Soal OTT di Pamekasan: KPK Masuk Desa

    Karena itu, Fahri meminta KPK berhenti mengeluarkan pernyataan yang membingungkan. "KPK itu lembaga peengak hukum, yang dia omongkan itu hukum saja, fakta saja, jangan bermanuver dan jangan berpolitik," katanya. Juru bicara KPK saat ini dijabat Febri Diansyah. Sebelum bergabung dengan KPK, Febri aktif di lembaga swadaya masyarakat Indonesia Corruption Watch.

    AHMAD FAIZ


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Palapa Ring Akan Rampung Setelah 14 Tahun

    Dicetuskan pada 2005, pembangunan serat optik Palapa Ring baru dimulai pada 2016.