300 Sertifikasi Guru Palsu Bikin BPR Merugi Rp 34 Miliar

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Bandung - Sekitar tiga ratus dokumen palsu sertifikasi guru di Jawa Barat digadaikan ke Bank Perkreditan Rakyat (BPR). Akibatnya, bank pelat merah itu tertipu Rp 34 miliar. Aksi penipuan tersebut diduga melibatkan oknum guru, sindikat pemalsu dokumen dan pegawai bank.

    Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Kepolisian Daerah Jawa Barat Komisaris Besar Polisi Yusri Yunus mengatakan kasus tersebut terungkap setelah BPR melaporkan ke Polda Jawa Barat adanya kebocoran kredit sebesar Rp 34 miliar. Kebocoran itu diduga disebabkan oleh cairnya uang penggadaian sertifikasi guru palsu yang agunkan oknum guru.

    Baca: Pungli Sertifikasi Guru, Pegawai Dinas Pendidikan Terkena OTT

    "Modusnya dengan memalsukan sertifikasi guru di Jabar kemudian menggadaikan ke BPR, Rp 80 juta‎ per sertifikasi. Kami mendata ada 345 guru di Jabar yang menggadaikan sertifikasi yang palsu," ucap Yusri kepada wartawan di Bandung, Rabu, 9 Agustus 2017.

    Menurut Yusri polisi sudah menahan 13 orang yang diduga merancang tindak kejahatan tersebut. Mereka terdiri dari kelompok pemalsu dokumen, oknum guru dan pegawai BPR. Polisi masih menyelidiki dugaan keterlibatan dari 345 guru yang mengagunkan sertifikasi bodong itu.

    "Kami mengamankan kurir yang dalam pemeriksaan ada keterlibatan dari BPR  dan anggota guru yang juga sebagai pengumpul guru-guru," kata dia.

    Simak: Tunjangan Guru Dipangkas Rp 23,4 Triliun, Ini Alasannya

    Berdasarkan hasil pemeriksaan kepada salah satu pelaku, kata Yusri, duit hasil menggadaikan sertifikasi palsu tersebut dibagikan kepada guru yang mengagunkan sertifikasi dan para sindikat pemalsu dokumen. Jika cair Rp 80 juta, 20 persen akan diberikan kepada guru dan sisanya diraup oleh sindikat pemalsu dokumen.

    "Dengan melihat yang Rp 80 juta bahwa 20 persen untuk pemilik sertifikasi, Rp 12 juta untuk buat sertifikasi dan sisanya dibagi-bagi," kata Yusri.

    Setelah kasus ini dikembangkan oleh polisi, ditemukan kegiatan pemalsuan dokumen dalam skala besar di kawasan Tambora, Jakarta Utara. Selain memalsukan dokumen sertifikasi, sindikat ini pun memalsukan beragam dokumen penting seperti ijazah hingga sertifikat tanah. "Dalam rumah itu itu tempat membuat dokumen pribadi palsu," kata Yusri.

    Lihat: Ombudsman Minta Transparansi Sertifikasi Guru

    Yusri menuturkan sindikat pemalsuan identitas tersebut sudah beroperasi selama 5 tahun. Adapun hasil pemalsuan dokumen yang dikerjakan oleh mereka sangat rapi dan hampir identik dengan yang asli. "Akurasi sangat tipis, mirip dengan aslinya pembuatnya rapi. Blankonya sudah disiapkan sesuai keinginan," kata dia.

    IQBAL T. LAZUARDI S


     

     

    Lihat Juga