Kenapa Fahri Hamzah Sebut Capres Tak Bisa Lagi Bermodal Populer?

Reporter

Editor

Dwi Arjanto

Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah. TEMPO/DWI FEBRINA FAJRIN

TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat, Fahri Hamzah, mengatakan pemimpin Indonesia ke depan harus memiliki jiwa serta akal sehat dan pemahaman mendalam tentang persoalan bangsa. Tidak boleh seseorang tiba-tiba maju menjadi calon di Pilpres 2019 cuma mengandalkan popularitas.  
 
“Orangnya harus keluar dari bawah, bukan ujug-ujug karena populer, gue banget, atau lagi tren. Gak boleh begitu, sebab korbannya seperempat miliar manusia ini yang gak punya pilihan terpaksa punya pemimpin seperti itu,” katanya di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat, 28 Juli 2017.
Baca : Hadapi Pilpres 2019, Begini Rencana Formula Koalisi Gerindra

Untuk melahirkan pemimpin yang potensial ini maka diperlukan peran dari para elit partai. Fahri meminta elit partai politik tidak sekedar bertemu untuk pencitraan.

Dalam pertemuan-pertemuan tersebut ia mengharapkan ada gagasan baru yang ditawarkan untuk melahirkan calon-calon pemimpin Indonesia yang berkualitas.
 
Salah satunya Fahri menyarankan para elit ini memfasilitasi perdebatan antara tokoh-tokoh yang hendak maju dalam pemilihan presiden 2019. Para ketua umum partai harus mengadakan suatu perdebatan yang substansif tentang arah bangsa Indonesia.

“Bila perlu debat satu-satu dulu dari awal sehigga begitu terpilih dia ngerti mau ngapain karena simulasi pikirannya sudah matang,” ucapnya.
Simak juga : Pertemuan Cikeas Diapresiasi, Jokowi: Tidak Ada Kekuasaan Absolut

Rangkaian perdebatan ini diperlukan agar rakyat tidak disajikan oleh calon pemimpin yang tiba-tiba muncul tanpa memiliki kemampuan yang mumpuni. “Jadi rakyat gak boleh kayak beli kucing dalam karung, diselimuti misteri tentang siapa pemimpinnya,” ujarnya.
 
Bila rakyat tidak kenal siapa pemimpinnya, maka yang berkembang adalah mistisisme tentang pemimpin tersebut.

“Si ini (dipilih) karena begini, si itu karena begitu,” tutur Fahri Hamzah. Ihwal pemilihan presiden 2019 memang menghangat setelah DPR mengesahkan Undang-Undang tentang Pemilihan Umum. Para elite partai mulai saling mengadakan pertemuan untuk membahas Pilpres 2019 mendatang.
 

AHMAD FAIZ






Puan Tanam Padi dan Borong Sayur di Bali

20 jam lalu

Puan Tanam Padi dan Borong Sayur di Bali

Puan berdialog dengan warga setelah melakukan kegiatan di sawah.


DPR Ungkap 3 Hal yang Didalami untuk Memilih Pengganti Lili Pintauli

1 hari lalu

DPR Ungkap 3 Hal yang Didalami untuk Memilih Pengganti Lili Pintauli

Komisi III DPR hari ini menggelar uji kelayakan bagi calon komisioner KPK pengganti Lili Pintauli Siregar. Dua calon itu diminta sampaikan visi misi.


Hari Ini, DPR Gelar Uji Kelayakan Calon Pimpinan KPK Pengganti Lili Pintauli

1 hari lalu

Hari Ini, DPR Gelar Uji Kelayakan Calon Pimpinan KPK Pengganti Lili Pintauli

Calon pimpinan KPK pengganti Lili Pintauli Siregar adalah Direktur Tata Usaha Negara Kejagung Johanis Tanak, dan auditor BPK, I Nyoman Wara


Demo Tolak Kenaikan BBM di Jakarta Aman, Ada Pasukan Basmallah, Polda Metro: Alhamdulillah

1 hari lalu

Demo Tolak Kenaikan BBM di Jakarta Aman, Ada Pasukan Basmallah, Polda Metro: Alhamdulillah

Polda Metro Jaya menyebut demo tolak kenaikan BBM dari berbagai elemen masyarakat di Jakarta berlangsung aman.


BEM SI Turun ke Jalan Tolak Kenaikan Harga BBM, Perjuangkan Nasib Petani yang Kian Terpuruk

1 hari lalu

BEM SI Turun ke Jalan Tolak Kenaikan Harga BBM, Perjuangkan Nasib Petani yang Kian Terpuruk

Massa BEM SI hari menggelar demonstrasi menolak kenaikan harga BBM di depan Gedung DPR. Harga pupuk hingga pasca panen terpengaruh harga BBM naik.


Unjuk Rasa Peringati Hari Tani Nasional, Sekjen KPA: Masih Banyak Tanah Adat Dirampas

1 hari lalu

Unjuk Rasa Peringati Hari Tani Nasional, Sekjen KPA: Masih Banyak Tanah Adat Dirampas

Gabungan elemen masyarakat berunjuk rasa memperingati puncak Hari Tani Nasional di depan Gedung DPR RI, Selasa siang, 27 September 2022.


Massa Buruh dan Petani Geruduk DPR Tuntut Pelaksanaan Reforma Agraria

2 hari lalu

Massa Buruh dan Petani Geruduk DPR Tuntut Pelaksanaan Reforma Agraria

Massa buruh, petani dan nelayan yang tergabung dalam Komite Nasional Pembaruan Agraria menggelar demonstrasi di Gedung DPR.


Polisi dan TNI Turunkan 4.400 Personel untuk Jaga Demonstrasi di Jakarta Hari Ini

2 hari lalu

Polisi dan TNI Turunkan 4.400 Personel untuk Jaga Demonstrasi di Jakarta Hari Ini

Kepolisian bersama TNI dan pemerintah daerah menyiagakan 4.400 personel gabungan menjaga unjuk rasa di Jakarta, Selasa, 27 September 2022


Puncak Peringatan Hari Tani Nasional, 5 Ribu Orang Akan Berunjuk Rasa di DPR Siang Ini

2 hari lalu

Puncak Peringatan Hari Tani Nasional, 5 Ribu Orang Akan Berunjuk Rasa di DPR Siang Ini

Masyarakat dari 130 organisasi dari Komite Nasional Pembaruan Agraria (KNPA) akan menggelar demo puncak Hari Tani Nasional (HTN), Selasa siang ini.


Hari ini MKD Undang Lagi Ketua IPW sebagai Saksi

2 hari lalu

Hari ini MKD Undang Lagi Ketua IPW sebagai Saksi

MKD mengundang kembali Ketua Indonesia Police Watch (IPW) Sugeng Teguh Santoso hari ini, Selasa, 27 September 2022