Kasus Korupsi Quran, Fahd Bersumpah Soal Uang untuk Priyo  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua AMPG Fahd El Fouz bin A Rafiq (kanan), sebelum menjalani pemeriksaan yang berakhir dengan penahanan oleh KPK, di Jakarta, 28 April 2017. Penahanan ini diprotes sejumlah kerabat yang mendampingi pemeriksaan. ANTARA/M Agung Rajasa

    Ketua AMPG Fahd El Fouz bin A Rafiq (kanan), sebelum menjalani pemeriksaan yang berakhir dengan penahanan oleh KPK, di Jakarta, 28 April 2017. Penahanan ini diprotes sejumlah kerabat yang mendampingi pemeriksaan. ANTARA/M Agung Rajasa

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Umum Angkatan Muda Partai Golkar (AMPG) Fahd El Fouz mengatakan mantan Wakil Ketua DPR Priyo Budi Santoso seharusnya ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus korupsi pengadaan kitab suci Al Quran di Ditjen Binmas Islam Kementerian Agama tahun 2011-2012 dan pengadaan komputer MTS.

    Fahd bersumpah dia pernah menyerahkan setoran terkait proyek-proyek di Kementerian Agama kepada Priyo, Ia juga memastikan bahwa uang itu sudah sampai ke tangan Priyo. "Pemberian kepada Priyo saya bersumpah demi Allah, kalau itu nyampai," kata Fahd setelah menjalani sidang di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Kamis, 27 Juli 2017.

    BACA: Sidang Korupsi Quran: Fahd Bawa Tas ke Rumah Priyo Budi

    Keterangan Fahd ini diperkuat oleh Syamsurachman. Dia mengatakan pernah melihat Fahd yang saat itu menjabat sebagai Ketua Umum Gerakan Muda Musyawarah Kekeluargaan dan Gotong Royong (Gema MKGR), bersama dengan Sekretaris Jenderal Gema MKGR Dendy Prasetia Zulkarnaen Putra membawa tas ke rumah Priyo. Tas berisi uang itu lalu diserahkan kepada adik Priyo yang bernama Agus Supriyanto.

    Terkait tudingan Fahd, Tempo berusaha menghubungi Priyo berkali-kali melalui telepon, Kamis, 27 Juli 2017. Namun Wakil Ketua DPR periode 2009-2014 itu tidak mengangkat. Tempo juga mengirim pesan melalui aplikasi WhatsApp, tetapi tidak dibalas. Padahal, status di layar aplikasi tersebut terlihat sedang online.

    Sebelumnya, Priyo pernah menyampaikan bantahannya terkait tudingan Fahd tersebut. Menurut dia, Fahd telah mengakui secara terbuka bahwa dia mencatut nama Priyo untuk memperbesar komisi yang dia terima. "Dia (Fahd) sampai cium tangan dan menangis dengan saya dulu sebelum dipenjara," kata Priyo di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, 3 Juni 2013. (Baca: Priyo Budi: Fahd Cium Tangan Saya dan Menangis )

    Fahd juga menyebutkan ada aliran dana korupsi kepada pihak lain, selain ke Priyo. Pembagian fee itu ia diskusikan dengan Vasko Ruseimy dan Syamsurachman. "Semua yang menerima-menerima itu semuanya harus segera ditetapkan sebagai tersangka biar rasa keadilan itu merata," kata Fahd.

    Dalam perkara ini Fahd didakwa menerima suap sebesar Rp 3,4 miliar terkait pengadaan kitab suci Al Quran di Ditjen Binmas Islam Kementerian Agama tahun 2011-2012 dan pengadaan laboratorium komputer MTS.

    Jaksa menyatakan suap diberikan agar Fahd El Fouz bersama-sama dengan anggota Badan Anggaran DPR Zulkarnaen Djabar, dan anaknya, Dendy Prasetia Zulkarnaen Putra, menjadikan PT Batu Karya Mas sebagai pemenang dalam pekerjaan pengadaan laboratorium komputer, PT Adhi Aksara Abadi Indonesia sebagai pemenang dalam pekerjaan pengadaan kitab suci Al Quran tahun 2011, dan PT Sinergi Pustaka Indonesia sebagai pemenang dalam pekerjaan pengadaan Al Quran tahun 2012.

    MAYA AYU PUSPITASARI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.