Kapolri Tito Kantongi Kelompok Teroris Pengguna Telegram

Reporter

Editor

Dwi Arjanto

Dua pria memainkan telepon genggamnya di depan logo ap;ikasi pesan Telegram, 18 November 2017. Indonesia bukan satu-satunya negara yang memblokir aplikasi pesan Telegram ini. REUTERS/Dado Ruvic

TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Kepolisian RI Jenderal Tito Karnavian mengatakan pihaknya telah mengantongi sejumlah kelompok terorisme yang terindikasi aktif menggunakan aplikasi Telegram dalam berkomunikasi. Namun, ia enggan menyebut nama kelompok yang dimaksud.

"Sangat punya (nama kelompok terornya), tapi saya tidak mau sebutkan karena itu sama saja beritahu terorisnya," kata Tito seusai rapat dengar pendapat bersama Komisi III, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin 17 Juli 2017.

Baca :

Kapolri Tito: Telegram Menjadi Aplikasi Favorit Teroris, Karena..  

Kelebihan Telegram Hingga Jadi Pilihan Favorit Teroris

Kepolisian memberikan rekomendasi kepada pemerintah untuk menutup aplikasi Telegram dengan sejumlah catatan. Alasannya, Tito menjelaskan ada sejumlah hal yang membuat aplikasi Telegram disukai teroris. 

Menurut Tito,  hasil analisis tim kepolisian menunjukkan teroris dan kelompok radikal menggunakan aplikasi telegram karena dianggap aman dan lapang. Aman karena memiliki fitur enkripsi dan lapang bisa menampung ribuan member untuk penyebaran doktrin atau radikalisasi.

Ia pun merekomendasikan aplikasi tersebut dibuka jika syarat yang diinginkan kepolisian dipenuhi oleh penyedia jasa Telegram. Syaratnya, memberikan akses untuk mengusut jejak kelompok yang terindikasi kelompok radikal. "Telegram dibuka kalau kita diberikan akses untuk itu," kata Tito.

Ia pun bakal terus berkoordinasi dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika untuk mencatat jejak. "Untuk mentrack itu dan nanti kita serahkan ke Kominfo. "Kominfo tahu betul apa yang dibutuhkan oleh kita," kata dia soal Telegram.

ARKHELAUS W.

Video Terkait:
Telegram, Aplikasi Favorit Teroris








Tito Karnavian Temui Mendagri Jepang, Bahas Penguatan Kerja Sama Bilateral

4 hari lalu

Tito Karnavian Temui Mendagri Jepang, Bahas Penguatan Kerja Sama Bilateral

Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian mengunjungi Menteri Dalam Negeri dan Komunikasi Jepang, Minoru Terada di Tokyo.


Tempo Media Grup Beri Penghargaan 13 Kepala Daerah Perempuan Inspiratif

10 hari lalu

Tempo Media Grup Beri Penghargaan 13 Kepala Daerah Perempuan Inspiratif

Kepala daerah perempuan ini dinilai berhasil memimpin daerahnya, meskipun mereka harus menghadapi banyak kendala.


Tito Karnavian Ingatkan ASN untuk Tetap Netral Selama Pemilu 2024

11 hari lalu

Tito Karnavian Ingatkan ASN untuk Tetap Netral Selama Pemilu 2024

Mendagri Tito Karnavian mengingatkan agar ASN menjaga profesionalitas dan tetap netral selama pelaksanaan Pemilu 2024.


Tito Karnavian Sebut Surat Edaran Kemendagri Dipantik dari Keluhan Internal

11 hari lalu

Tito Karnavian Sebut Surat Edaran Kemendagri Dipantik dari Keluhan Internal

Tito Karnavian menerbitkan surat edaran kepada Pj kepala daerah yang membolehkan memutasi maupun memberhentikan pejabat tanpa persetujuan Kemendagri.


Partai NasDem Sebut SE Mendagri Tito Karnavian Bentuk Praktik Otoritarianisme

12 hari lalu

Partai NasDem Sebut SE Mendagri Tito Karnavian Bentuk Praktik Otoritarianisme

NasDem menilai surat edaran yang dikeluarkan Tito Karnavian menabrak peraturan perundang-undangan di atasnya.


Gubernur Papua Lukas Enembe Pernah Usulkan Pemekaran Papua Jadi Tujuh Provinsi

12 hari lalu

Gubernur Papua Lukas Enembe Pernah Usulkan Pemekaran Papua Jadi Tujuh Provinsi

Gubernur Papua Lukas Enembe mengusulkan pemekaran Papua menjadi tujuh provinsi, menurutnya sekaligus sesuai dengan jumlah wilayah adat di Papua.


Jokowi soal Nama Pengganti Anies Baswedan: Belum Sampai ke Saya

13 hari lalu

Jokowi soal Nama Pengganti Anies Baswedan: Belum Sampai ke Saya

Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengatakan nama calon penjabat Gubernur DKI pengganti Anies Baswedan belum sampai ke dia.


Pengamat: Bjorka Bisa Lebih dari Satu Orang

13 hari lalu

Pengamat: Bjorka Bisa Lebih dari Satu Orang

Seorang pemuda di Kabupaten Madiun ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus peretasan Bjorka.


Pembaruan di Telegram Bisa Bikin Status Pakai Animasi Emoji

14 hari lalu

Pembaruan di Telegram Bisa Bikin Status Pakai Animasi Emoji

Sayangnya banyak pembaruan dibuat eksklusif untuk pengguna Telegram Premium alias berbayar.


Memburu Bjorka, Menangkap Agung

15 hari lalu

Memburu Bjorka, Menangkap Agung

Polisi menangkap Agung yang dianggap sebagai membantu kejahatan. Pelaku utamanya, Bjorka, masih berkeliaran bebas.