Pansus Hak Angket KPK Temui Koruptor, Busyro Muqoddas Bingung  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan pimpinan KPK Busyro Muqoddas bersama sejumlah aktivis yang tergabung dalam Koalisi Masyarakat Sipil Antikorupsi menggelar aksi di depan gedung Merah Putih KPK, Jakarta, 11 April 2017. Aksi dukungan tersebut ditujukan kepada penyidik senior KPK, Novel Baswedan, yang tengah dalam perawatan akibat aksi teror penyiraman air keras. ANTARA/Reno Esnir

    Mantan pimpinan KPK Busyro Muqoddas bersama sejumlah aktivis yang tergabung dalam Koalisi Masyarakat Sipil Antikorupsi menggelar aksi di depan gedung Merah Putih KPK, Jakarta, 11 April 2017. Aksi dukungan tersebut ditujukan kepada penyidik senior KPK, Novel Baswedan, yang tengah dalam perawatan akibat aksi teror penyiraman air keras. ANTARA/Reno Esnir

    TEMPO.CO, Jakarta - Mantan Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi Busyro Muqoddas geleng-geleng kepala atas sikap Pansus Hak Angket KPK mengunjungi terpidana korupsi di Lembaga Pemasyarakatan Sukamiskin, Bandung, Jawa Barat. Menurut Busyro, tidak ada yang bisa dicari dari berkunjung ke Lapas Sukamiskin.

    "Nalar hukumnya tidak ada. Napi itu kan sudah berstatus terbukti secara sah, menyakinkan secara hukum, bahkan sudah berkekuatan hukum tetap. Kalau sudah begitu, apa yang mau dicari?" ujar Busyro saat mendatangi gedung KPK, Kamis, 6 Juli 2017.

    Baca juga: Busyro Muqoddas: Prihatin jika Penegakan Hukum Dilumuri Pesanan

    Busyro melanjutkan bahwa apa yang dilakukan Pansus Hak Angket malah menunjukkan bahwa mereka tidak memiliki arah tujuan. Lebih baik, kata ia, Pansus Hak Angket fokus saja dengan sikap-sikap yang mengangkat derajat masyarakat agar terbebas dari korupsi.

    Pansus Hak Angket KPK berkunjung ke Lapas Sukamiskin untuk memintai keterangan dari para terpidana korupsi yang ditahan di sana. Pansus berdalih kunjungan itu demi memastikan hak-hak terpidana korupsi tidak terlanggar selama menjalani proses hukum.

    Wakil Ketua Pansus Angket, Risa Mariska, mengatakan pihaknya siap menerima kritik terkait rencana bertemu koruptor di LP Sukamiskin, Bandung.

    Busyro menambahkan bahwa ia 100 persen tidak percaya niatan Pansus Hak Angket ke Sukamiskin untuk memastikan proses hukum berjalan baik. Dan, ia pun yakin masyarakat memiliki pandangan yang sama dengannya.

    "Kalau masyarakat juga tidak percaya teruus dipaksakan dengan langkah-langkah yang terlihat panik itu, malah jadi lelucon yang tidak lucu," ujar Busyro.

    ISTMAN MP | AHMAD FAIZ

    Video Terkait:
    Koalisi Masyarakat Sipil Dukung KPK Tolak Hak Angket DPR




     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kerusuhan Manokwari, Bermula dari Malang Menjalar ke Sorong

    Pada 19 Agustus 2019, insiden Kerusuhan Manokwari menjalar ke Sorong. Berikut kilas balik insiden di Manokwari yang bermula dari Malang itu.