Uang Pelicin PNS Baru dalam OTT Pungli di Dinas Kesehatan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/ Nita Dian

    TEMPO/ Nita Dian

    TEMPO.CO, Jakarta - Polres Simalungun melakukan operasi tangkap tangan atau OTT di kantor Dinas Kesehatan Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara, pada Senin, 3 Juli 2017. Operasi dilakukan karena ada dugaan pungutan liar atau pungli senilai Rp 10-30 juta kepada para calon aparatur sipil negara (ASN) tenaga medis di Kabupaten Simalungun yang baru diangkat menjadi calon pegawai negeri sipil.

    Dalam operasi itu, Polres menangkap pegawai Koperasi Harapan Dinas Kesehatan Simalungun, Flora Sandora Purba. "Yang bersangkutan diduga orang yang dipercaya sebagai penerima uang pungli dari calon ASN," kata Kapolres Simalungun Ajun Komisaris Besar Liberty Panjaitan melalui pesan singkat, Rabu, 5 Juli 2017.

    Baca juga:
    Cerita Saksi Mata Saat Jaksa di Bengkulu Terjaring OTT KPK

    Selain menciduk Flora, polisi juga menangkap Sekretaris Dinas Kesehatan Simalungun Lukman Damanik. Ia diduga menjadi orang yang menyuruh Flora memungut uang kepada para pegawai tidak tetap bidan yang diangkat menjadi CPNS.

    "Setelah dilakukan penyidikan berupa pemeriksaan terhadap saksi-saksi dan menyita barang bukti, maka ditemukan bukti yang cukup menetapkan Flora dan Lukman sebagai tersangka," ujarnya. Ia mengatakan keduanya ditahan di rumah tahanan Polri (RPT) Polres Simalungun dengan dugaan melanggar Pasal 5 ayat 2, Pasal 11, atau Pasal 12 a, b, atau e Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

    Baca pula:
    KPK Temukan Sejumlah Uang dalam OTT Pejabat BPK

    Liberty menyebutkan beberapa calon ASN yang menjadi korban di antaranya CPNS 2017 Puskesmas Panaitonga Simalungun, Nova Melina Hutahaean dan Pretty Br. Malau; anggota Bhayangkari cabang Simalungun, Maya Sidauruk dan Nora Damanik; serta honorer Dinas Kesehatan Simalungun, Novelinda Silalahi.

    Adapun barang bukti yang ditemukan adalah satu amplop atas nama Juwita Herliyanti Hasibuan yang berisi Rp 20 juta, amplop berisi Rp 20 juta atas nama Ferawati Silalahi, uang Rp 10 juta dengan tulisan Nova Melina, tiga blok uang tanpa nama masing-masing Rp 10 juta.

    Silakan baca:
    Jaksa Agung HM Prasetyo Tanggapi Foto Kritik #ottrecehan

    Selain itu, polisi menyita satu ransel merek ACER milik Flora Purba, lima amplop kosong bertuliskan nama calon ASN yang diduga uang pungli, dua buku tulis berisi daftar nama setoran, dan tiga handphone. "Total uang Rp 80 juta," ucapnya.

    MAYA AYU PUSPITASARI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arab Saudi Buka Bioskop dan Perempuan Boleh Pergi Tanpa Mahram

    Berbagai perubahan besar yang terjadi di Arab Saudi mulai dari dibukanya bioskop hingga perempuan dapat bepergian ke luar kerajaan tanpa mahramnya.