WAWANCARA EKSKLUSIF Novel Baswedan: Saya Tunggu Janji Kapolri (1)  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Istri Novel Baswedan, mendapat kabar dari tetangga-tetangganya bahwa suaminya disiram air keras oleh seseorang dan dilarikan ke rumah sakit. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Istri Novel Baswedan, mendapat kabar dari tetangga-tetangganya bahwa suaminya disiram air keras oleh seseorang dan dilarikan ke rumah sakit. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Hingga Rabu, 14 Juni 2017, Novel Baswedan masih terbaring di ranjang Singapore General Hospital. Penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) ini tengah memulihkan matanya yang rusak akibat disiram air keras oleh dua orang   sehabis salat subuh di masjid kompleks perumahannya pada 11 April 2017.

    Sejak matanya dipasangi membran untuk merangsang pertumbuhan kornea, Novel tak bisa melihat sama sekali. Kebiasaannya membaca Al-Quran di ranjang pun ia hentikan saat masuk rumah sakit itu. Sepenuhnya ia berbaring sambil menunggu suster meneteskan perangsang kornea setiap dua jam selama sepuluh menit. “Saya yakin bisa sembuh,” kata Novel kepada Tempo pada Kamis, 8 Juni 2017.

    Baca: KPK Usul ke Jokowi Bentuk TGPF Kasus Novel Baswedan

    Kepada Gadi Makitan dari Tempo, Novel menceritakan hari-harinya di Singapura, upayanya menyelidiki pelaku penyiraman saat sakit, teror sebelum penyiraman, hingga keheranannya terhadap penyidikan oleh polisi yang mandek. Novel juga menceritakan bagaimana mendapat foto Ahmad Lestaluhu, yang tertangkap kamera pengawas rumahnya hendak memesan gamis kepada istri Novel dan berkeliaran di kompleks perumahan beberapa hari menjelang penyiraman.

    Ahmad Lestaluhu sempat ditangkap polisi, tapi dilepas kembali karena beralibi sedang menonton televisi saat Novel disiram air keras. Polisi percaya dan tak berusaha mengorek lebih jauh pengakuan itu seperti umumnya penyelidikan perkara kriminal. Hampir dua bulan lebih, polisi tak berkutik mengungkap penyiraman kepada Novel itu. Berikut ini penjelasan Novel melalui telepon milik adiknya saat menjenguk ke Singapura.

    Baca: Miko Punya Alibi Kuat, Dugaan Menyerang Novel Baswedan Gugur

    Bagaimana Anda mendapatkan foto Ahmad Lestaluhu?
    Saya mendapat foto itu dari salah satu perwira menengah di Densus 88 (Detasemen Khusus 88 Antiteror) sekitar sepekan setelah kejadian. Jadi bukan tiba-tiba saya memberikan foto itu kepada penyidik di Kepolisian Daerah Metro Jakarta.

    Anda tanya bagaimana perwira itu mendapat foto Lestaluhu?
    Saya tanya bagaimana ia mendapatkan foto itu. Mereka melakukan metodologi dalam praktik penyelidikan sebagaimana mereka mencari pelaku teroris. Nah, mereka mendapatkan foto-foto. Salah satunya foto yang ada dia itu. Saya konfirmasikan foto-foto itu kepada tetangga di sekitar rumah. Betulkah ini pelakunya? Semuanya mengatakan, ya, benar. Tetangga yang mengetahui kejadian itu banyak.

    Baca: Alasan Polisi Belum Bisa Mengungkap Penyerang Novel Baswedan

    Mengapa perwira Densus itu mencari foto penyiram Anda? Apakah itu tugas dia?
    Saya tanya seperti itu juga. Dia mengatakan mendapat tugas dari Kepala Polri secara langsung untuk mencari pelakunya.

    Apakah ada hubungan keluarga antara Anda dan perwira itu?
    Tidak ada. Hanya hubungan tugas. Sewaktu saya taruna, beliau senior saya. Jadi sempat kenal. Dia bekerja, kemudian mengkonfirmasi kepada saya. Sebelumnya, dia mengirim orang ke rumah. Dua atau tiga orang mengkonfirmasi kepada keluarga saya. Keluarga di rumah tidak bisa memberi informasi apa-apa dan mereka belum tahu siapa yang sedang berbicara. Mereka takut para polisi ini hanya mengaku-aku. Para polisi ini lalu memberikan nomor telepon atasannya. Keluarga saya lalu memberikan nomor itu kepada saya. Saya kontak dari sini. Dari situlah saya mendapatkan foto-foto itu.

    Apakah tim yang datang ke rumah Anda itu anggota Densus seluruhnya?
    Saya tidak tahu. Tapi saya melihat itu ada korelasinya dengan janji Kapolri kepada saya untuk mengungkap dengan serius perkara ini. Jadi, ketika ada orang Densus bilang begitu, saya percaya.

    GADI MAKITAN

    Catatan:
    Wawancara lengkap ada di majalah Tempo edisi 12 - 18 Juni 2017.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pidato Jokowi Terkait Kinerja dan Capaian Lembaga Tinggi Negara

    Presiden Joko Widodo menyampaikan pidato kenegaraan dalam Sidang Tahunan MPR pada 16 Agustus 2019. Inilah hal-hal penting dalam pidato Jokowi.