Warga Sukabumi Waspada Terjadinya Gempa Susulan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • BNPB Gelar Simulasi Gempa dan Kebakaran. TEMPO/Maria Fransisca

    BNPB Gelar Simulasi Gempa dan Kebakaran. TEMPO/Maria Fransisca

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan Penaggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat mengimbau warga selalu waspada antisipasi adanya gempa susulan pascagempa berkuatan 6,3 Skala Richter pagi ini.

    "Kami imbau warga agar tetap tenang dan tidak panik pascagempa bumi yang berpusat di Kota Sukabumi pada pukul 06.15 WIB," kata Kepala Pusat Pengendalian Operasi BPBD Kabupaten Sukabumi Yana Rusyana di Sukabumi, Senin, 12 Juni 2017.

    Selain itu, ia mengimbau kepada warga yang tinggal di pesisir pantai seperti di sekitar Pantai Ujunggenteng, Kecamatan Ciracap hingga Pantai Cibangban, Kecamatan Cisolok agar tetap tenang dan tidak terpengaruh dengan adanya isu yang menyesatkan, sebab gempa ini tidak berpotensi tsunami.

    Namun demikian kewaspadaan harus dilakukan apalagi, Kota dan Kabupaten Sukabumi merupakan daerah rawan dan pusat gempa bumi. Imbauan ini bertujuan untuk meminimalisasikan dampak.

    Di sisi lain, hingga saat ini pihaknya belum menerima laporan kerusakan akibat gempa yang berpusat di 8.36 Lintang Selatan-106.18 Bujur Timur (179 km Barat Daya Kota Sukabumi dengan kedalama epicentrum gempa 10 km di bawah permukaan bumi.

    "Petugas dan relawan kami masih melakukan pendataan dampak pascagempa tersebut tapi hingga kini belum ada laporan kerusakan apalagi korban jiwa," tambahnya.

    Sementara, Humas PMI Kabupaten Sukabumi Atep Maulana mengatakan pihaknya sudah berkoordinasi dengan BPBD dan menyiagakan anggotanya sewaktu-waktu diperbantukan jika ada laporan kerusakan bangunan dan jatuhnya korban.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    WhatsApp Pay akan Meluncurkan E - Payment, Susul GoPay dan Ovo

    WhatsApp akan meluncurkan e-payment akhir tahun 2019 di India. Berikutnya, WhatsApp Pay akan melebarkan layanannya ke Indonesia.