Dana Desa untuk Wisata Alam Pegunungan Kelimutu

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dana Desa di Waratuka difokuskan untuk melengkapi sarana infrastruktur jalan maupun infrastruktur pertanian.

    Dana Desa di Waratuka difokuskan untuk melengkapi sarana infrastruktur jalan maupun infrastruktur pertanian.

    INFO NASIONAL - Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) kerap diidentikkan dengan keindahan kawasan wisata pantai dan alam bawah lautnya. Namun tak hanya itu. Kini NTT juga memiliki kawasan pegunungan indah di Desa Waturaka, Kecamatan Kelimutu, Kabupaten Ende. Hamparan sawah dengan beragam tanaman holtikultura terdapat di kawasan menuju desa ini.

    Butuh waktu dua jam dari Kota Ende untuk sampai ke desa yang telah dinobatkan Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) sebagai salah satu Desa Wisata Alam terbaik. Menjelang masuk ke kawasan desa ini, wisatawan akan disuguhkan asrinya perbukitan di Kecamatan Kelimutu. Suhu udara yang dingin semakin memanjakan wisatawan yang hendak melancong ke desa yang terletak di bawah kaki Gunung Kelimutu ini.

    "Udaranya segar. Dinginya sama dengan di kawasan Lembang, Bandung," ujar Sigit, wisatawan domestik asal Kota Bekasi, yang ditemui di Desa Waturaka, Rabu 31 Mei 2017, lalu.

    Sigit yang datang bersama sejumlah temannya menambahkan, baru kali ini dirinya berwisata ke wilayah pegunungan NTT. Biasanya ia memilih ke Kabupaten Alor atau ke Pulau Komodo. Menurutnya, Desa Waturaka adalah pilihan tepat, apalagi setelah desa tersebut dinobatkan sebagai Desa Wisata Alam Terbaik oleh Kemendes PDTT.

    "Ternyata disini tidak kalah menarik. Kami rencana akan melanjutkan perjalanan ke Danau Kelimutu. Kami memilih untuk menginap di homestay Desa Waturaka. Menariknya, desa ini juga memiliki kawasan wisata air panas, serta air terjun," ungkapnya.

    Kepala Desa Waturaka Aloysius Djira Loy membenarkan jika desa yang dipimpinnya beberapa waktu yang lalu mendapat penghargan sebagai Desa Wisata Terbaik Kategori Wisata Alam dari Kemendes PDTT. Penghargaan itu diraih saat pagelaran Expo BUMDes Nusantara di Bukittinggi, Sumatera Barat, pertengahan Mei lalu. Penghargaan tersebut diraih bersama sembilan desa lain yang juga dinobatkan sebagai Desa Wisata Terbaik.

    “Kami tentu bangga dan menjadi motivasi kami untuk terus mengembangkan potensi pariwisata yang ada di wilayah kami ini. Tentu secara ekonomi ini memberi dampak positif bagi masyarakat," ujar Djira saat ditemui di desanya

    Djira menjelaskan, pengembangan sektor pariwisata di desanya dimulai sejak sejak 2014. Sebagai desa penyangga kawasan wisata Danau Kelimutu, musyawarah warga pun menyepakati untuk membuka jasa penginapan homestay bagi para wisatawan yang hendak menuju Danau Kelimutu. Terdapat 13 homestay milik warga yang disewakan dengan tarif Rp 150.000 per malam.

    “Sejak tahun 2014 hingga 2016, penghasilan desa ini meningkat. Kini kami bisa mendapatkan sekitar Rp 116 juta per tahun. Adanya pengembangan wisata sangat menambah penghasilan warga yang berada di sini,” tambahnya.

    Adanya Dana Desa, lanjut Djira, sangat mendukung pembangunan kawasan wisata di wilayahnya. Untuk tahun ini, Dana Desa ia gunakan untuk melengkapi sarana infrastruktur desa. Hasil musyawarah desa juga menyepakati agar Dana Desa digunakan untuk meningkatkan kualitas pendidikan anak usia dini.

    "Dana Desa kami fokuskan untuk melengkapi sarana infrastruktur jalan maupun infrastruktur pertanian seperti perbaikan irigasi dan perbaikan sarana air bersih. Itu juga untuk mendukung pengembangan sektor agrowisata. Tentu semuanya untuk menunjang daya tarik di sini," ujarnya.

    Sementara itu, Pengurus Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Blasius, mengatakan, dirinya terus memberikan pendampingan kepada masyarakat agar semakin berkembang dalam mengelola potensi desa. Dirinya juga bekerjasama dengan lembaga pariwisata Swisscontact untuk pendampingan warga. Lembaga tersebut, lanjut Blasius, juga turut membantu promosi potensi pariwisata Desa Waturaka.

    "Tidak sedikit wisatawan asing yang datang, di antaranya dari Prancis dan Swiss. Mayoritas mereka hendak menuju Danau Tiga Warna Kelimutu. Karenanya, melalui Pokdarwis (Kelompok Sadar Wisata), kami terus memberikan berbagai pendampingan dan pengetahuan kepada masyarakat untuk pengembangan jasa homestay dan lainnya,” ujarnya.

    Salah satu warga yang menyewakan rumahnya sebagai homestay, Robertus Lele, bahkan mengajak serta para wisatawan asing untuk mengikuti aktivitas bermasyarakat. Hal tersebut, menurutnya, adalah upaya agar para wisatawan semakin betah dan memberikan kesan tersendiri.

    “Turis betah karena mereka terjun langsung ke masyarakat dan berbaur bersama, bahkan juga ikut memasak. Mereka juga kami ajak ke sawah untuk menanam padi, panen sayur, dan buah-buahan. Ini yang membuat mereka mereka senang dan terkesan,” ungkap Robert yang membuka jasa homestay sejak 2015 lalu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    WhatsApp Pay akan Meluncurkan E - Payment, Susul GoPay dan Ovo

    WhatsApp akan meluncurkan e-payment akhir tahun 2019 di India. Berikutnya, WhatsApp Pay akan melebarkan layanannya ke Indonesia.