Cerita Umar Patek dan Napi Teroris Ikuti Upacara Hari Pancasila

Reporter

Editor

Dwi Arjanto

Terpidana kasus terorisme Umar Patek (kiri) memberi hormat ketika menjadi pengibar bendera merah putih pada upacara memperingati Hari Kebangkitan Nasional (Harkitnas) di Lapas Porong, Sidoarjo, Jawa Timur, 20 Mei 2015. ANTARA FOTO

TEMPO.CO, Surabaya - Dua narapidana terorisme di Jawa Timur, Umar Patek dan Toni Sarunggolo, mengikuti upacara memperingati Hari Lahir Pancasila, Kamis, 1 Juni 2017. Umar mengikuti upacara di Lapas Kelas I Surabaya di Porong, Sidoarjo. Sedangkan Toni di Lapas Kelas IIB Lamongan.

Kepala Lapas Kelas I Surabaya, Riyanto, mengatakan, Umar Patek seperti warga binaan pemasyarakatan lainnya, mengikuti upacara Hari Lahir Pancasila yang tepat jatuh pada hari ini atas keinginannya sendiri. "Kami sangat menghargai mereka," kata Riyanto, Kamis, 1 Juni 2017.

Baca : Hari Pancasila, Soekarwo: DPRD Godok Perda Ketaatan Konstitusi

Umar Patek, narapidana terorisme Bom Bali I tersebut bukan kali ini saja mengikuti upacara yang berkaitan dengan kesadaran berbangsa dan bernegara. Ia beberapa kali mengikuti upacara Hari Kemerdekaan Republik Indonesia. Bahkan ia pernah menjadi petugas pengibar bendera.

Adapun Kapala Lapas Lamongan, Slamet Supartono, mengatakan Toni selama ini aktif mengikuti program pembinaan termasuk upacara yang diadakan lapas. Dia juga sangat kooperatif. Bahkan dia membantu mengajar di Pondok Pesantren Al-Muttaqin yang ada di dalam Lapas Lamongan.

Atas sikap kooperatifnya itu, pihaknya telah mengusulkan Toni bebas bersyarat. Dia pun juga sudah mendapat surat justice colaborator dari Densus 88 Antiteror. "Sekarang tinggal menunggu SK PB saja," katanya. Toni divonis empat tahun penjara terkait latihan perang di Aceh.
Simak pula : Megawati Ingatkan Pentingnya Makna Hari Lahir Pancasila

Kepala Divisi Pemasyarakatan Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Jawa Timur, Harun Sulianto, mengaku senang mendengar kabar adanya napi teroris yang mengikuti upacara Hari Lahir Pancasila. “Saya sangat mengapresiasi kinerja teman-teman di Lapas Porong dan Lamongan,” ujarnya.

Harun berharap, dari momentum Hari Lahir Pancasila, semua napi terorisme di Jawa Timur kembali menjadi warga negara Indonesia yang cinta tanah air dan Pancasila. “Ada lebih dari 30 napi teroris di Jawa Timur. Kami berharap mereka semua dapat kembali ke NKRI dan menjadi WNI yang cinta dengan Pancasila,” katanya.

NUR HADI




Berita Selanjutnya



Lapas Manado Dikepung Banjir, Ratusan Narapidana Dievakuasi

12 hari lalu

Lapas Manado Dikepung Banjir, Ratusan Narapidana Dievakuasi

"Petugas Lapas harus mengevakuasi warga binaan dan sejumlah inventaris kantor," kata Murdiana.


Kunjungi Kembang Jepun Surabaya, Nikmati Keunikan Kya-Kya Wisata Pecinan

18 hari lalu

Kunjungi Kembang Jepun Surabaya, Nikmati Keunikan Kya-Kya Wisata Pecinan

Dengan sejarah dan beragam wisata kuliner Tionghoa, Situs Pecinan Kya-Kya di Surabaya menjadi tempat unik yang layak dikunjungi.


Wisata Imlek: Keunikan dan Sejarah Panjang Pecinan Kya Kya Surabaya

18 hari lalu

Wisata Imlek: Keunikan dan Sejarah Panjang Pecinan Kya Kya Surabaya

Destinasi wisata Kya-Kya yang terletak di Pecinan, Jalan Kembang Jepun Surabaya memiliki sejarah panjang hingga kini. Simak kisahnya.


Ini Arah Pembangunan Surabaya di 2023

23 hari lalu

Ini Arah Pembangunan Surabaya di 2023

Pemkot Surabaya akan memanfaatkan APBD tahun ini sebesar Rp 11,36 triliun.


Bus Listrik Trans Semanggi di Surabaya Berhenti Beroperasi, Kenapa?

29 hari lalu

Bus Listrik Trans Semanggi di Surabaya Berhenti Beroperasi, Kenapa?

Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Surabaya, Jawa Timur, telah melaporkan bus listrik Tran Semanggi telah berhenti beroperasi pada awal tahun ini.


Pemusnahan 670 Ponsel Milik Napi Rutan Salemba, Ini 22 Larangan bagi Narapidana

46 hari lalu

Pemusnahan 670 Ponsel Milik Napi Rutan Salemba, Ini 22 Larangan bagi Narapidana

Sebanyak 670 gawai dan barang elektronik milik narapidana atau napi dimusnahkan petugas Rutan Salemba Kelas A1, Jakarta Pusat. Ini larangan narapidana


Pembuat Bom Bali Umar Patek Minta Maaf, Australia Tetap Marah

56 hari lalu

Pembuat Bom Bali Umar Patek Minta Maaf, Australia Tetap Marah

Umar Patek minta maaf pada keluarga korban bom Bali di Australia, yang tetap merasa kecewa atas pembebasan bersyaratnya.


6 Fakta soal Umar Patek, Terpidana Kasus Bom Bali I yang Baru Saja Dinyatakan Bebas Bersyarat

9 Desember 2022

6 Fakta soal Umar Patek, Terpidana Kasus Bom Bali I yang Baru Saja Dinyatakan Bebas Bersyarat

Walaupun terkait dengan organisasi Jamaah Islamiyah, tetapi Umar Patek tetap bersikukuh bahwa ia bukan termasuk anggotanya.


Dinyatakan Bebas Bersyarat, Begini Kisah Pelarian Terpidana Terorisme Bom Bali I Umar Patek

9 Desember 2022

Dinyatakan Bebas Bersyarat, Begini Kisah Pelarian Terpidana Terorisme Bom Bali I Umar Patek

Awal perjalanan Umar Patek dimulai pada 1995 saat ia terlibat dalam perjuangan Moro Islamic Liberation Front di Minanao, Filipina.


Terpidana Terorisme Umar Patek Bebas Bersyarat, Ini Perannya dalam Serangan Bom Bali I

9 Desember 2022

Terpidana Terorisme Umar Patek Bebas Bersyarat, Ini Perannya dalam Serangan Bom Bali I

Meskipun bukan sebagai pelaku utama Bom Bali I, tetapi Umar Patek memiliki peran yang cukup vital, yakni sebagai perancang eksekusi.