Bantah Hoax, Polisi: Pelaku Bom Kampung Melayu Bukan Warga Sukabumi  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polisi memberikan garis pembatas di lokasi kejadian ledakan bom di dalam Halte Transjakarta, di Terminal Kampung melayu, Jakarta, 25  Mei 2017. TEMPO/Rizki Putra

    Polisi memberikan garis pembatas di lokasi kejadian ledakan bom di dalam Halte Transjakarta, di Terminal Kampung melayu, Jakarta, 25 Mei 2017. TEMPO/Rizki Putra

    TEMPO.CO, Sukabumi - Kepala Kepolisian Resor Sukabumi Kota Ajun Komisaris Besar Rustam Mansur mengatakan pelaku bom bunuh diri di Kampung Melayu pada Rabu, 24 Mei 2017, bukan warga Kecamatan Kebonpedes, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. Dalam pesan berantai via WhatsApp, foto wajah terduga pelaku disandingkan dengan foto warga Kecamatan Kebonpedes bernama Wiryawan Indra Praja.

    "Tidak benar bahwa pelaku bom bunuh diri merupakan warga Kebonpedes. Pesan berantai yang menjadi viral di dunia media sosial merupakan hoax karena orangnya ada di rumahnya dan masih hidup," ucap Rustam di Sukabumi, Kamis, 25 Mei 2017. (Baca: Usut Bom Kampung Melayu, Transjakarta Bantu Polisi dengan CCTV)

    Bahkan polisi dari Polres Sukabumi Kota sempat mendatangi rumah Wiryawan dan memeriksanya. Rustam menjelaskan, menindaklanjuti pesan berantai di dunia maya tersebut, polisi sudah menjemput Wiryawan dan meminta keterangannya. Namun, dari pemeriksaan tersebut, yang bersangkutan tidak mengetahui dan bingung fotonya disandingkan dengan jenazah terduga teroris.

    Itu sebabnya, ujar Rustam, kepolisian ingin meluruskan kabar bohong yang menjadi viral tersebut agar kasus ini tidak menjadi simpang-siur di tengah masyarakat.

    "Sekali lagi, tidak ada kaitannya sama sekali dengan terduga pelaku bom di Kampung Melayu. Kami imbau warga, netizen, dan warga pemegang smartphone agar tidak terprovokasi isu yang bermunculan di dunia maya. Masyarakat juga tidak perlu takut seusai kejadian ini," tutur Rustam. (Baca: Bom Kampung Melayu, Pakar UI: Targetnya Memecah Belah Bangsa)

    Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Kepolisian RI Inspektur Jenderal Setyo Wasisto memberikan perkembangan terbaru hasil olah tempat kejadian perkara bom bunuh diri di Terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur, Rabu, 23 Mei 2017. Menurut dia, ada dua pelaku yang terlibat dalam dua ledakan tersebut.

    "Perkembangan olah TKP pada pukul 00.55 WIB, hasil olah TKP rekan-rekan di lapangan, pelaku dinyatakan berjumlah dua orang," kata Setyo di lokasi, Kamis dinihari, 25 Mei 2017. (Baca: Besuk Korban Bom, Teten Masduki: Kita Tak Boleh Takut)

    Polisi pun masih mengumpulkan keterangan dari saksi di lokasi, sehingga belum bisa menjelaskan kronologi ledakan bom bunuh diri di Kampung Melayu.

    ANTARA | YOHANES PASKALIS





     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.