Din Syamsuddin Yakini Aliansi Rusia-Islam Jadi Harapan Positif  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Dewan Pertimbangan MUI Din Syamsuddin (tengah) bersama sejumlah perwakilan dari Ormas/ Lembaga Islam (Soli) mengadakan silaturahmi dan konferens pers di kantor DPP Muhammadiyah, Jakarta, 16 November 2016. Tempo/Dian Triyuli Handoko

    Ketua Dewan Pertimbangan MUI Din Syamsuddin (tengah) bersama sejumlah perwakilan dari Ormas/ Lembaga Islam (Soli) mengadakan silaturahmi dan konferens pers di kantor DPP Muhammadiyah, Jakarta, 16 November 2016. Tempo/Dian Triyuli Handoko

    TEMPO.CO, Jakarta - Mantan Ketua Umum Muhammadiyah, Din Syamsuddin, mengatakan aliansi strategis Rusia-Dunia Islam dapat menjadi model kemitraan dan kerja sama yang positif untuk membangun peradaban dunia baru yang berkemajuan, berkeadilan, dan berkeadaban. “Aliansi strategis Russia-Dunia Islam merupakan alternatif positif,” katanya dalam keterangan tertulis, Kamis, 18 Mei 2017.

    Baca: Sidang Ahok, Din Syamsuddin: Jangan Usik Rasa Keadilan Rakyat

    Din menjelaskan, Rusia dapat mengedepankan pendekatan kemitraan ramah Islam yang saling menguntungkan. Rusia memerlukan dunia Islam, terutama untuk mendukung bidang politik dan kerja sama ekonomi. Sedangkan dunia Islam pun dapat memanfaatkan kekuatan Rusia, yang masih menyisakan keunggulan ilmu pengetahuan teknologi dan ekonomi.

    Din telah menjadi anggota aliansi tersebut sejak 2007. Menurut dia, jika aliansi strategis Rusia-Dunia Islam dapat mengubah visi strategis ke dalam aksi-aksi strategis, hal itu akan ikut mendukung terwujudnya tatanan dunia baru yang damai, adil, dan sejahtera.

    Menurut Din, setelah perang dingin, dunia mengalami ketakpastian. Kedua tesis The End of History Fukuyama dan The Clash of Civilization Huntington memang terjadi. Namun mendorong konvergensi. Sayangnya, konvergensi tersebut tidak berwajah positif terhadap dunia Islam sebagai pilar penting peradaban dunia. “Yang terjadi justru 'permusuhan' terhadap Islam, baik secara langsung maupun tidak langsung, seperti adanya proxy war antara sesama negara Islam,” ujarnya.

    Din menilai globalisasi, yang semula dimaksudkan untuk menciptakan keadaan monolitik dalam bidang politik dan ekonomi yang bersifat liberalistik, justru membangkitkan negara-negara lain. Itu ditandai dengan kebangkitan Asia Timur. Akibatnya, negara-negara barat merasa terkalahkan sehingga membangkitkan ultra-nasionalisme, seperti yang terjadi di Amerika Serikat dan beberapa negara barat.

    Baca: Indonesia Diminta Berperan di Dunia Islam, Ini Kata Pengamat

    Guru besar politik Islam global FISIP UIN Jakarta tersebut menyayangkan dunia barat masih melihat Islam sebagai ancaman dibanding mitra strategis untuk kemajuan bersama. Dengan begitu, adanya aliansi strategis Rusia-Dunia Islam menjadi solusi positif. “Walaupun tidak ada makan siang gratis, Rusia dapat mengedepankan pendekatan kemitraan ramah Islam, yang tentu saling menguntungkan,” ucapnya.

    DANANG FIRMANTO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Mereka yang Dianggap Layak Jadi Menteri, Tsamara Amany Disebut

    Nama-nama yang dianggap layak menjabat menteri kabinet Jokowi - Ma'ruf kuat beredar di internal partai pendukung pasangan itu. Tsamara Amany disebut.