Petani Ancam Kubur Diri Lagi Jika Jokowi Tak Selesaikan Masalah

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polisi berjaga saat anggota serikat tani Telukjambe bersiap melakukan aksi kubur diri di depan Istana Negara, Jakarta, 2 Mei 2017. Ini adalah aksi kedua para petani Telukjambe. TEMPO/Amston Probel

    Polisi berjaga saat anggota serikat tani Telukjambe bersiap melakukan aksi kubur diri di depan Istana Negara, Jakarta, 2 Mei 2017. Ini adalah aksi kedua para petani Telukjambe. TEMPO/Amston Probel

    TEMPO.CO, Jakarta  – Para petani asal Kampung Cisadang, Telukjambe, Kabupaten Karawang kembali mendatangi Istana Kepresidenan setelah menggelar aksi kubur diri beberapa hari yang lalu. Kedatangan sekitar sepuluh orang perwakilan petani disambut secara langsung oleh Presiden Joko Widodo. Pertemuan berlangsung sekitar tiga jam.

    Ketua Umum Serikat Tani Telukjambe Bersatu Maman Nuryawan mengatakan pertemuan tersebut membahas peristiwa dugaan penyerobotan lahan dan penggusuran paksa yang dilakukan oleh PT Pertiwi Lestari. Akibatnya, lebih dari 400 keluarga petani kehilangan tempat tinggal dan pekerjaan.

    Baca: Aksi Kubur Diri Petani Telukjambe sampai Jokowi Temui Mereka

    “Pak Jokowi bilang sudah punya metode untuk penyelesaian masalah tersebut. Dia minta waktu selama tiga hari untuk penyelesaian,” ujar Maman saat dihubungi Tempo, Rabu, 3 Mei 2017.

    Maman  mengaku  menyampaikan permasalahan sengketa lahan itu ke Jokowii. Menurut Maman, Jokowi memberikan respon positif. Jokowi juga meminta waktu untuk menyelesaikan masalah tersebut dengan menggandeng Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutana serta Kementerian Agraria dan Tata Ruang dalam waktu tiga hari.

    Simak: Petani Teluk Jambe Memprotes Reformasi Agraria Jokowi

    Aksi kubur diri bermula dari konflik agraria antara petani dan perusahaan di Karawang  pada 11 Oktober 2016. Ratusan warga, aparat, dan sejumlah petugas keamanan perusahaan sampai terlibat perkelahian. Bahkan, buldoser perusahaan ikut meratakan kebun dan tanaman.

    Petani Telukjambe mengancam akan kembali menggelar aksi kubur diri  apabila Jokowi ingkar janji  dalam waktu tiga hari. Maman berharap pemerintah bisa mengembalikan para petani yang jadi korban sengketa tersebut ke lahan semula. “Kalau dalam tiga hari tidak ada penyelesaian, kami akan aksi kembali karena kami sudah tidak punya apa-apa lagi,” ujar Maman.

    LARISSA HUDA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.