Seruan Ceramah Menteri Agama, MUI Beri Satu Catatan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ki-Ka: Wakil Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (Wasekjen MUI) Pusat Ustad Muhammad Zaitun Rasmin, Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Anwar Abbas,  Ketua Umum Dewan Pimpinan MUI, Maruf Amin, Wakil Sekjen MUI, KH Tengku Zulkarnain, Wakil Ketua Umum MUI, Zainud Tauhid Saadi dan Bendahara MUI pusat, Ling Solihin saat konfrensi press mengenai pernyataan sikap MUI terhadap masalah penistaan Agama oleh Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama yang menyinggung surat Al Maidah ayat 51. di kantor MUI Pusat, Jakarta, 13 Oktober 2016. Tempo/ Aditia Noviansyah

    Ki-Ka: Wakil Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (Wasekjen MUI) Pusat Ustad Muhammad Zaitun Rasmin, Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Anwar Abbas, Ketua Umum Dewan Pimpinan MUI, Maruf Amin, Wakil Sekjen MUI, KH Tengku Zulkarnain, Wakil Ketua Umum MUI, Zainud Tauhid Saadi dan Bendahara MUI pusat, Ling Solihin saat konfrensi press mengenai pernyataan sikap MUI terhadap masalah penistaan Agama oleh Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama yang menyinggung surat Al Maidah ayat 51. di kantor MUI Pusat, Jakarta, 13 Oktober 2016. Tempo/ Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Majelis Ulama Indonesia mendukung seruan Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengenai ceramah agama di tempat ibadah. Namun Wakil Ketua Umum MUI Zainut Tauhid Saadi memberikan satu cacatan.

    "Seruan ini tidak dibarengi dengan adanya sanksi," katanya seperti dilansir keterangan tertulis, Sabtu, 29 April 2017. Zainut khawatir seruan tersebut tidak cukup efektif mendorong para penceramah agama untuk mematuhinya jika tak ada sanksi.

    Baca juga: 9 Butir Panduan Penceramah Agama: Jangan Mengumpat dan Mencaci

    Menteri Lukman mengeluarkan sembilan butir seruan mengenai ceramah agama. Seruan tersebut merupakan respons terhadap laporan masyarakat yang mengabarkan rumah ibadah banyak diisi materi yang berpotensi menimbulkan konflik atau sengketa di tengah masyarakat.

    Zainut menilai ceramah agama seharusnya dapat membawa umat manusia kepada solidaritas. Ceramah agama juga seharusnya bisa membangun kerja sama untuk membangun peradaban masyarakat yang harmonis, maju, sejahtera, dan beradab dengan menampilkan wajah agama yang damai, penuh kasih, dan memberikan rahmat untuk seluruh alam.

    MUI menyadari bahwa dalam masyarakat yang majemuk perlu ada aturan tentang nilai-nilai etika dan pesan moral sebagai pedoman agar tidak terjadi benturan di masyarakat. Pedoman tersebut berlaku untuk pribadi maupun kelompok dalam melaksanakan tugas dakwah atau misi agama.

    Zainut pun mengimbau semua pihak, terutama pemuka agama, untuk mensosialisasikan seruan Menteri Agama. Sosialisasi diberikan kepada pendakwah, pengkhotbah, atau penceramah di masing-masing agama.

    "Sehingga seruan ini (Menteri Agama soal ceramah agama di tempat ibadah) bisa dijadikan panduan bersama dalam melaksanakan tugas suci agama dalam rangka menjaga harmoni kehidupan dan kerukunan baik internal maupun antarumat beragama," kata Wakil Ketua Umum MUI itu.

    VINDRY FLORENTIN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berkas yang Diterima dan Dalil yang Ditolak Sidang MK Pra Skors

    Inilah berkas perbaikan Tim Hukum Prabowo - Sandiaga terkait sengketa Pilpres yang diterima dan sejumlah dalil yang ditolak Sidang MK, 27 Juni 2019.