Tradisi Perayaan Isra Miraj, Warga Pangkalpinang Gelar Nganggung  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Pangkalpinang - Sejumlah warga Kota Pangkalpinang, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, menggelar nganggung, tradisi menyambut Isra Miraj Nabi Muhammad SAW.  Safi'i, seorang warga Tuatunu, Kota Pangkalpinang, mengatakan nganggung adalah jamuan makan bersama di masjid. Menu makanan dibawa oleh warga yang ditempatkan di dalam dulang (talam).

    Menurut Safi'i, nganggung sudah menjadi tradisi turun temurun yang digelar pada hari tertentu saja, di antaranya Lebaran Idul Fitri, Idul Adha, Maulid Nabi Muhammad SAW dan Isra Mi'raj Nabi Muhammad SAW.

    "Kami sendiri tidak tahu sejak kapan tradisi ini ada, namun yang pasti saya meneruskan apa yang sudah menjadi kebiasaan sejak lama dan menurut saya ini kebiasaan baik yang mesti terus dilestarikan," ujar Safi'i pada Minggu, 23 April 2017.

    Pantauan di lapangan, ada keunikan dari kegiatan nganggung, yaitu makanan ditempatkan di dalam dulang kemudian ditutup dengan tudung saji dan dulang tersebut hanya boleh dibawa laki-laki ke masjid.

    Semua dulang dijejer dengan rapi di dalam masjid, demikian juga para jamaah duduk bersila di depan dulangnya masing-masing. Setelah diawali dengan doa dan bacaan salawat nabi, kemudian dulang dibuka secara serentak setelah dipersilahkan oleh imam masjid.

    Menurut Safi'i, warga yang membawa makanan ke masjid saling berebutan menawarkan makanannya kepada jamaah yang hadir.  "Ada kebiasaan bahwa makanan yang kami bawa dalam dulang tersebut harus habis atau tidak ada yang tersisa lalu dibawa pulang, maka kami sangat senang jika makanan yang kami bawa habis dimakan jamaah," ujarnya.

    Santo, warga lainnya,  mengatakan tradisi nganggung ini hanya ada di daerah tertentu saja di Kota Pangkalpinang. "Kalau di Pangkalpinang biasanya kegiatan nganggung itu semarak di Desa Tuatunu yang dikenal dengan desa 'Serambi Mekkah' karana nuansa Islam di desa ini sangat kental. Hal yang sama juga bisa dilihat di Pangkalbalam arah ke pelabuhan," ujarnya.

    Di daerah lain, misalnya di Kabupaten Bangka, tradisi nganggung cukup semarak digelar di Desa Kemuje yang juga disebut daerah santri karena terdapat pondok pesantren yang sudah lama berdiri di desa itu. Di sini juga memperingati Isra Miraj. "Pada intinya tradisi nganggung ini digelar di daerah yang kehidupan beragamanya sangat tinggi dan semarak," ujarnya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tarif Baru Ojek Online di Tiap Zonasi yang Berlaku 18 Juni 2019

    Kementerian Perhubungan telah menetapkan tarif baru ojek online berdasarkan pembagian zona. Kemehub mengefektifkan regulasi itu pada 18 Juni 2019.