Kasus Novel Baswedan, Basaria: KPK Sediakan Senjata ke Penyidik  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Ketua KPK Basaria Panjaitan sedang menjelaskan tentang kronologi Operasi Tangkap Tangan Panitera Pengadilan Negeri Jakarta Utara Rohadi yang diduga menerima suap dari Saipul Jamil

    Wakil Ketua KPK Basaria Panjaitan sedang menjelaskan tentang kronologi Operasi Tangkap Tangan Panitera Pengadilan Negeri Jakarta Utara Rohadi yang diduga menerima suap dari Saipul Jamil

    TEMPO.CO, Yogyakarta - Teror penyiraman air keras yang dialami pemyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan diakui pimpinan KPK Inspektur Jenderal Purnawirawan Basaria Panjaitan menjadi catatan internal. Basaria mengatakan selama ini langkah pengamanan terhadap penyidik KPK sudah dilakukan.

    “KPK sudah menyediakan senjata. Tapi tidak semua penyidik mau menggunakan,” kata Basaria kepada wartawan settelah memberikan materi seminar nasional bertema Membangun Generaasi Baru yang Berintegritas dan Antikorupsi di Convention Hall Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga Yogyakarta, Selasa, 11 April 2017.

    Baca juga: Novel Baswedan Diserang, Eks Ketua KPK Pompa Semangat Pegawai

    Pimpinan akan mengevaluasi upaya perlindungan terhadap penyidik-penyidik KPK dalam menjalankan tugas. “Ini sudah risiko. Kami harus melakukan evaluasi atas kelemahan perlindungan terhadap anggota kami,” kata Basaria.

    Berkaitan dengan teror yang sudah berulang kali dialami Novel dalam menjalankan tugasnya, Basaria membantah tidak melakukan antisipasi perlindungan sebelumnya. “Kami akan evaluasi dulu. Apakah perlu ada pengetatan pengamanan, penambahan pengawalan, atau apa,” kata Basaria yang berencana melakukan evaluasi internal hari ini.

    Simak pula: Novel Baswedan Diserang, Busyro: Kapolri Harus Usut Tuntas

    Namun Basaria tidak mengetahui soal ancaman yang dirasakan Novel yang merasa dibuntuti selama dua pekan terakhir ini. “Saya belum mendengar info itu,” kata Basaria.

    Pimpinan KPK, kata Basaria, memilih menyerahkan kepada aparat kepolisian untuk melakukan pengusutan dan pengungkapan kasus tersebut. “Kami berharap polisi lebih efektif sehingga lebih cepat menangkap pelakunya,” kata Basaria.

    PITO AGUSTIN RUDIANA

    Video Terkait:
    Mantan Pimpinan KPK Desak Usut Kasus Penyiraman Air Keras Novel
    Penyidik Disiram Air Keras, KPK Janji Penegakan Korupsi Tetap Jalan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tarif Baru Ojek Online di Tiap Zonasi yang Berlaku 18 Juni 2019

    Kementerian Perhubungan telah menetapkan tarif baru ojek online berdasarkan pembagian zona. Kemehub mengefektifkan regulasi itu pada 18 Juni 2019.