Anggota DPRD yang Ditangkap Densus 88 Dideportasi dari Turki  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Densus 88 menjemput terduga teroris warga negara asing asal Turki  yang terlibat Jaringan Islamic State o Iraq and Syiriah (ISIS) di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, 14 September. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat.

    Densus 88 menjemput terduga teroris warga negara asing asal Turki yang terlibat Jaringan Islamic State o Iraq and Syiriah (ISIS) di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, 14 September. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat.

    TEMPO.CO, Surabaya - Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Kepolisian Daerah Jawa Timur Komisaris Besar Frans Barung Mangera mengatakan anggota Dewan Perwakilan Rakyat  Daerah yang ditangkap Densus 88 di Bandara Juanda, Surabaya, pada Sabtu, 8 April 2017, dideportasi dari Turki bersama satu rekannya dari Bandung.

    "Dideportasi dari Turki via Malaysia di Bandara Juanda, Surabaya, dan Husein Sastra Negara, Bandung," kata Frans dalam keterangan tertulisnya, Ahad, 9 April 2017.

    Baca: Densus 88 Tangkap Penumpang di Juanda, Polisi: Anggota Dewan

    Mereka adalah Muhammad Nadir Umar, anggota DPRD Pasuruan dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS), dan Budi Mastur, aktivis Lembaga Swadaya Masyarakat Forum Dakwah Nusantara (FDN).

    Keduanya dideportasi lantaran ketahuan pihak imigrasi Turki memasuki wilayah Libanon dengan menggunakan cover relawan misi kemanusiaan dari Yayasan Qouri Umah. Rencananya mereka mendonasikan uang US$ 20 ribu kepada para pengungsi di Turki dan Libanon.

    Mereka berangkat ke Turki pada 31 Maret 2017. Sesampai di sana, mereka dijemput perwakilan dari Yayasan Qoirum Umah di Istanbul. Selanjutnya, mereka berangkat ke Gazianteb untuk menyalurkan bantuan dan kemudian sore harinya dilanjutkan ke Kota Rayhanli (perbatasan Turki-Suriah).

    Simak: Antisipasi Teroris Lamongan, Tapal Batas Bojonegoro Diperketat

    Pada 4 April 2017, keduanya berangkat ke Libanon dari Istanbul. Di sana mereka terkendala mengenai visa dan kemudian dikembalikan ke Istanbul. Setelah sampai di Istanbul diketahui bahwa mereka telah memasuki daerah perbatasan dan kemudian diamankan oleh pihak imigrasi.

    Pihak imigrasi Turki mendeportasi keduanya pada 6 April 2017. Sesampai di Indonesia, mereka langsung ditangkap Densus 88. "Saat ini Muhammad Nadir Umar diinterogasi di RPSA Kemensos Bambu Apus dan sedang dikoordinasikan. Begitu selesai interogasi dikembalikan ke keluarganya."

    Lihat: Ali Fauzi Menduga Pelaku Penembakan Polisi Tuban Kelompok Pelapis

    Densus 88 sebelumnya mengamankan Nadir yang menumpang pesawat Air Asia XT 327 rute Kuala Lumpur-Surabaya setelah turun dari pesawat di Terminal 2 Bandara Juanda, Surabaya, Sabtu, 8 April, pukul 15.21. Ia diamankan karena diduga terlibat dalam jaringan ISIS.

    NUR HADI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kecelakaan Tol Cipali Dipicu Bus yang Supirnya Diserang Penumpang

    Kecelakanan Tol Cipali melibatkan empat kendaraan beruntun di kilometer 150, Senin dinihari, 17 Juni 2019 dipicu serangan penumpang pada supir.