Di Timika, UNBK SMK Sempat Terganggu Pemadaman Listrik PLN  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur Ahmad Heryawan mencoba perangkat di lab bahasa SMKN 2, Bandung, Jawa Barat, di hari pertama Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK), 3 April 2017. TEMPO/Prima Mulia

    Gubernur Ahmad Heryawan mencoba perangkat di lab bahasa SMKN 2, Bandung, Jawa Barat, di hari pertama Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK), 3 April 2017. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Timika - Pelaksanaan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) siswa Sekolah Menengah Kejuruan di Timika, Papua pada hari kedua sempat terganggu dengan pemadaman listrik PLN selama 20 menit pada Selasa pagi 4 April 2017 sekitar pukul 09.30 WIT.

    Ketua Panitia UNBK SMK Petra Nelly Manda di Timika, mengatakan saat terjadi pemadaman listrik peserta UNBK sesi I tengah mengerjakan materi ujian nasional. "Saat listrik padam, peserta yang berada di ruang lab dua sudah selesai mengerjakan ujian. Yang jadi masalah yaitu di ruang lab satu karena tegangan listrik di situ tidak kuat." tutur dia, Selasa 4 April 2017.

    Baca: UNBK di Surabaya, Sejumlah SMK Alami Gangguan Teknis  

    Setelah lampu menyala kembali, kata Nelly, butuh waktu sekitar 10 menit lagi untuk siswa melanjutkan ujian karena peralatan stavol dan UPS di ruang laboratorium satu ada masalah teknis. Kondisi tegangan listrik yang naik turun pada ruang lab satu SMK Petra tersebut, Nelly berujar, sudah berlangsung sejak hari pertama pelaksanaan UNBK pada Senin 3 Aoril 2017. "Kemarin juga masalahnya sama, tapi tidak separah hari ini," ucap Nelly.

    Meski begitu, pelaksanaan UNBK hari kedua di SMK Petra Timika berlangsung lancar. Pihak SMK Petra Timika membagi peserta UNBK dalam tiga sesi yaitu sesi I mulai pukul 07.30-09.30 WIT, sesi II mulai pukul 10.30-12.00 WIT dan sesi III mulai pukul 14.00-16.00 WIT. Pembagian peserta UNBK pada tiga sesi ujian lantaran fasilitas komputer yang terbatas. SMK Petra hanya memiliki 50 unit komputer yang terbagi pada dua ruang lab komputer.

    Baca: UNBK SMK, Pemerintah Aceh Antisipasi Listrik dan Internet Putus

    Peserta UNBK di sekolah tersebut berjumlah 144 orang, terdiri dari tiga jurusan yaitu teknik komputer jaringan, akuntansi dan perkantoran. Sebanyak enam peserta UNBK dari SMK Penerbangan juga ikut bergabung mengikuti UNBK di SMK Petra Timika. Adapun kondisi jaringan internet di sekolah tersebut sejauh ini cukup bagus sehingga peserta dapat mengakses data soal UNBK secara semi online.

    Kasus pemadaman listrik PLN bertepatan dengan pelaksanaan UNBK SMK di Timika tidak sampai menimbulkan permasalahan serius di SMK Tunas Bangsa Timika. Kepala SMK Tunas Bangsa Timika Geradus Gadu mengatakan pemadaman listrik PLN bertepatan dengan pergantian sesi peserta ujian dari sesi satu ke sesi dua.

    "Pemadaman listrik tadi tidak terlalu mengganggu peserta karena saat itu sedang pergantian sesi. Peserta sudah menyelesaikan ujian saat lampu padam. Setelah lampu menyala kembali, petugas tinggal mengup-load hasil ke pusat," tutur Geradus.

    Baca: UNBK Dianggap Lancar Meski Ada Listrik Padam dan Server Drop  

    Ia berharap kondisi listrik maupun jaringan internet tidak lagi bermasalah selama dua hari sisa pelaksanaan UNBK tingkat SMK. "Kami harapkan demikian karena kalau lampu padam atau jaringan internet terganggu tentu sangat mempengaruhi kondisi psikologis peserta. Untuk kejadian lampu padam hari ini, kami menerima informasi dari PLN bahwa hal itu terjadi karena ada jaringan listrik terganggu akibat pohon tumbang," tuturnya.

    Sebagaimana SMK Petra Timika, SMK Tunas Bangsa Timika juga membagi peserta UNBK dalam tiga sesi ujian karena fasilitas komputer yang masih terbatas. Di sekolah ini, fasilitas komputer yang tersedia hanya 40 unit, sedangkan peserta UNBK berjumlah 102 orang (dua orang mengundurkan diri).

    Pihak SMK Tunas Bangsa menyediakan dua ruang lab komputer untuk digunakan sebagai tempat penyelenggaraan UNBK, dimana masing-masing ruang lab komputer tersebut diisi 20 peserta dan 14 peserta. "Fasilitas komputer kami masih terbatas sehingga pelaksanaan UNBK dibagi tiga sesi," kata Geradus.

    Baca: Sumarsono Was-was, UNBK SMA Dibayangi Pemadaman Listrik oleh PLN

    SMK Tunas Bangsa Timika sudah dua tahun berturut-turut menyelenggarakan UNBK. Tahun ini, terdapat sembilan SMK di Kabupaten Mimika yang menyelenggarakan UNBK. Sedangkan 10 SMK lainnya masih melaksanakan UN manual menggunakan kertas dan pensil.

    ANTARA

    Video Terkait:
    Zikir dan Doa Menjelang UNBK, Puluhan Siswi Pingsan


  • UN
  •  

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rincian Rencana Pendapatan dari Pajak 2019 BPRD DKI Jakarta

    Badan Pajak dan Retribusi Daerah DKI Jakarta menetapkan target pendapatan dari pajak sebesar Rp 44,18 triliun pada 2019. Berikut rincian target BPRD.