UNBK di NTT Hanya Bisa Diikuti 10 Ribu dari Total 52 Ribu Siswa

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Layar Komputer yang digunakan untuk ujian nasional berbasis Komputer (UNBK) menyala kembali setelah sebelumnya terjadi pemadaman listrik di Sekolah Menengah Atas Katolik Giovanni Kupang, NTT, 4 April 2016. Pemadaman listrik sempat terjadi di sekolah itu selama 10 menit sehingga mengganggu kelancaran pelaksanaan UN. ANTARA/Kornelis Kaha

    Layar Komputer yang digunakan untuk ujian nasional berbasis Komputer (UNBK) menyala kembali setelah sebelumnya terjadi pemadaman listrik di Sekolah Menengah Atas Katolik Giovanni Kupang, NTT, 4 April 2016. Pemadaman listrik sempat terjadi di sekolah itu selama 10 menit sehingga mengganggu kelancaran pelaksanaan UN. ANTARA/Kornelis Kaha

    TEMPO.CO, Kupang - Peserta ujian nasional berbasis komputer (UNBK) yang dilaksanakan di Nusa Tenggara Timur (NTT) hanya diikuti 10.714 siswa dari jumlah total murid yang mengikuti UN sebanyak 56.562 siswa tingkat sekolah menengah atas (SMA) dan sekolah menengah kejuruan (SMK).

    "Untuk UNBK, tidak semua sekolah telah menerapkan itu, karena ada sekolah yang masih menggunakan metode kertas dan pensil," kata pelaksana tugas (plt) Dinas Pendidikan NTT, Yohana Lisapaly, Senin, 3 April 2017.

    Baca juga:
    Gubernur Jawa Barat: Sudah 90 Persen SMK Laksanakan UNBK

    Berdasarkan data, hanya 55 sekolah tingkat SMA dengan jumlah siswa 10.714 dan 50 SMK dengan jumlah siswa 17.821 yang mengikuti UNBK.

    "Walau belum semua sekolah menerapkan sistem UNBK, harapan saya tahun ini ada peningkatan nilai dari tahun sebelumnya," ucapnya.

    Baca pula:
    UNBK 2017 Potensi Gangguan Cuaca, Ini Cara PLN Jawa Timur...
    Amankan Ujian Nasional, Peretas Baik Diajak Kerja Sama

    Salah satu sekolah yang masih menggunakan kertas tulis dalam UN adalah SMAN 2 Kupang dengan jumlah siswa peserta ujian sebanyak 562. "Kami keterbatasan komputer, sehingga masih gunakan kertas tulis," ucap Kepala SMAN 2 Kupang Maxi Nggeolima kepada wartawan di sela- sela UN.

    Walaupun memiliki keterbatasan komputer, menurut dia, pihaknya tetap melaksanakan UN karena para siswa telah siap mengikuti ujian. "Keterbatasan itu bukan alasan, jadi kami tetap menggelar UN," ujarnya.

    YOHANES SEO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rincian Rencana Pendapatan dari Pajak 2019 BPRD DKI Jakarta

    Badan Pajak dan Retribusi Daerah DKI Jakarta menetapkan target pendapatan dari pajak sebesar Rp 44,18 triliun pada 2019. Berikut rincian target BPRD.