Advokat Habiburokhman akan Daftarkan Uji Materi Pasal Makar  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Politisi Partai Gerndra, Habiburokhman. Twitter.com/habiburokhman

    Politisi Partai Gerndra, Habiburokhman. Twitter.com/habiburokhman

    TEMPO.CO, Jakarta - Advokat Habiburokhman mengatakan akan menguji materi pasal 87 dan 110 Kitab Undang-undang Hukum Pidana tentang Pemufakatan Makar. Pengacara Sri Bintang Pamungkas ini akan mendaftarkan uji materiil pasal yang menjerat kliennya itu ke Mahkamah Konstitusi. "Besok Senin pukul 11.00 WIB akan didaftarkan," kata Habiburokhman dalam keterangan tertulisnya, Ahad, 2 April 2017.

    Habiburokhman mengatakan, konstitusi menjamin hak warga negara untuk mendapat perlindungan saat melakukan hal apapun yang bersifat hak asasi maupun perlindungan serta kepastian hukum. Jaminan itu tertuang dalam Pasal 28D ayat 1 Undang-undang Dasar 1945 serta Pasal 28G ayat 1 UUD 1945.

    Baca: Kasus Makar, Polisi Perpanjang Penahanan Sri Bintang  

    Dia menuntut Mahkamah Konstitusi menyatakan pasal pemufakatan makar bertentangan dengan UUD 1945, sehingga tak mempunyai kekuatan hukum yang mengikat. Habiburokhman juga mencantumkan permohonan putusan sela agar penegak hukum melakukan moratorium penggunaan pasal itu sampai ada keputusan final dari Mahkamah Konstitusi.

    “Jangan ada penangkapan, pemeriksaan, pemanggilan, dan penahanan terhadap siapa pun hanya karena mengadakan rapat-rapat dan bersikap kritis terhadap pemerintah,” kata dia.

    Baca: Kasus Makar, Pentolan Gafatar Dituntut 12 Tahun Penjara  

    Habiburokhman meminta pemerintah tidak alergi terhadap perbedaan pilihan politik. Negara harus menjamin tak ada kriminalisasi terhadap sikap kritis masyarakat. “Pemerintah saat ini lahir dari proses demokrasi, karena itu mereka harus menunjukkan komitmen menjaga demokrasi.”

    Kepolisian RI menangkap sejumlah orang atas tuduhan makar. Akhir tahun lalu, Sri Bintang dan Ketua Aliansi Masyarakat Jakarta Utara, Jamran, serta Ketua Komando Barisan Rakyat Rizal Izal sempat ditangkap bersama tujuh orang lainnya, termasuk Rachmawati Soekarnoputri.

    Baca: Kapolri Soal Ketua GNPF-MUI, Rizieq, Firza Husein dan Makar

    Menjelang demo 313 kemarin, Sekretaris Jenderal Forum Ulama Indonesia Muhammad Al Khaththath ditangkap, juga atas tuduhan pemufakatan makar.

    Adapun Habiburokhman merupakan bagian dari kelompok pengacara yang tergabung dalam Advokat Cinta Tanah Air. Selain advokat, ia merupakan politikus Partai Gerindra.

    GHOIDA RAHMAH


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut ojek online.