Wiranto: Indonesia-Prancis Bahas Pemberantasan Cyber Terrorism

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Jokowi dan Presiden Franois Hollande berbincang di beranda Istana Merdeka, 29 Maret 2017. TEMPO/Istman

    Presiden Jokowi dan Presiden Franois Hollande berbincang di beranda Istana Merdeka, 29 Maret 2017. TEMPO/Istman

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto menyatakan Indonesia dan Prancis hari ini melakukan pembahasan tentang cyber terrorism. Isu itu dipilih karena terorisme jenis ini trennya semakin meningkat.

    "Kami menyadari kejahatan terorisme karena meningkatnya penggunaan cyber technology oleh mereka," ujar Wiranto saat dicegat di Istana Kepresidenan, Rabu, 29 Maret 2017.

    Baca: Kunjungan Bersejarah, Jokowi Sambut Presiden Prancis Hollande

    Sebagaimana diberitakan, Indonesia menerima kunjungan bilateral Presiden Prancis Francois Hollande hari ini. Dalam kunjungan ini, Presiden Hollande membahas berbagai hal dengan Presiden Joko Widodo, mulai isu ekonomi hingga terorisme.

    Isu terorisme menjadi salah satu hal yang dibahas karena baik Indonesia maupun Prancis sama-sama pernah menjadi korban serangan terorisme. Prancis, misalnya, sempat mengalami serangan teror yang diarahkan ke kantor media Charlie Hebdo pada Januari 2015.

    Baca: Jokowi Jamu Presiden Hollande di Beranda Istana Merdeka

    Wiranto berujar, Indonesia dan Prancis bersepakat menjalin kerja sama di bidang pemberantasan cyber terrorism bukan hanya karena tren. Sebaliknya, ini dilakukan karena ada kesadaran bahwa terorisme tidak akan bisa ditekan apabila tiap negara kerja sendiri-sendiri.

    "Cyber atau teknologi digital sudah dipakai untuk latihan, penyebaran informasi, dan pembentukan opini. Tanpa kebersamaan, terorisme itu tidak mungkin diberantas," tutur Wiranto.

    ISTMAN M.P.



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Terobosan Nadiem di Pendidikan, Termasuk Menghapus Ujian Nasional

    Nadiem Makarim mengumumkan empat agenda utama yang dia sebut "Merdeka Belajar". Langkah pertama Nadiem adalah rencana menghapus ujian nasional.