Hari Raya Nyepi, Pesan Umat Hindu di Tahun Kaliyuga: Toleransi  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Umat Hindu berjalan menuju tempat berlangsungnya upacara Melasti di Pantai Arafuru, Surabaya, Jawa Timur, 26 Maret 2017. Upacara pensucian diri tersebut untuk menyambut hari raya Nyepi tahun Saka 1939. ANTARA FOTO

    Umat Hindu berjalan menuju tempat berlangsungnya upacara Melasti di Pantai Arafuru, Surabaya, Jawa Timur, 26 Maret 2017. Upacara pensucian diri tersebut untuk menyambut hari raya Nyepi tahun Saka 1939. ANTARA FOTO

    TEMPO.CO, Surabaya - Ketua Walaka Parisada Hindu Dharma Jawa Timur Nyoman Sutantre mengatakan Hari Raya Nyepi tahun ini merupakan tahun Kaliyuga. "Tahun ini adalah tahun Kaliyuga, yaitu tahun saat orang-orang gampang marah dan mudah bertengkar satu sama lain," kata dia di Surabaya, Minggu, 26 Maret 2017.

    Karena itu, kata Nyoman, pesan Hari Raya Nyepi di tahun Kaliyuga adalah toleransi yang harus diimplementasikan dengan nyata. "Hari Raya Nyepi tahun ini penting untuk menyucikan hati, pikiran, dan tindakan agar dijauhkan dari rasa saling membenci," tuturnya.

    Baca: Pelabuhan Ketapang Gilimanuk Tutup Sehari Saat Hari Raya Nyepi

    Nyoman berharap momen Hari Raya Nyepi kali ini dapat menyadarkan bahwa setiap umat manusia adalah bersaudara. "Tidak boleh saling menyakiti satu sama lain karena kita bersaudara sehingga harus mewujudkan toleransi," katanya.

    Ada lima ritual yang dilakukan umat Hindu dalam Hari Raya Nyepi, di antaranya Melasti, penyucian badan kasar, kemudian keesokan harinya adalah Tawur Agung atau menyucikan badan halus. Hari ketiga adalah Nyepi, yaitu meditasi untuk membersihkan diri dan pikiran. Setelah itu hidup seperti biasa untuk mewujudkan kedamaian. Tahapan kelima adalah Dharma Santi. Di Jawa Timur, perayaan Dharma Santi dipusatkan di Banyuwangi pada April mendatang.

    Pada kesempatan terpisah, Bupati Buleleng Putu Agus Suradnyana mengajak warganya memaknai Hari Suci Nyepi sebagai momentum introspeksi diri guna mewujudkan kedamaian bersama.

    Baca: Hari Raya Nyepi, Pelabuhan Penyeberangan Lembar Lombok Ditutup

    "Hari Raya Suci dan Tahun Baru Caka bagi umat Hindu ini hendaknya dimaknai sebagai sebuah penghormatan terhadap alam beserta isinya dan kemampuan menahan diri," katanya di Singaraja, Minggu.

    Dia meminta warga Kabupaten Buleleng merenung dan merefleksikan kembali ajaran-ajaran agama yang senantiasa mengajarkan untuk selalu berpikir, berkata, dan berbuat baik. Serangkaian perayaan Hari Raya Nyepi Tahun Baru Caka 1939 itu jatuh pada 28 Maret 2017.

    Tak jauh berbeda dengan pesan Agus, yang mengajak warga Buleleng meningkatkan sradha bhakti kepada Ida Sang Hyang Widi Wasa dan menumbuhkan rasa persaudaraan di kalangan umat beragama. "Sehingga akan dapat menimbulkan shanti atau damai di kalangan masyarakat," katanya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.