Angkasa Pura 1 Dorong Bandara Kulon Progo Terkoneksi Antar Daerah  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menhub Budi Karya Tinjau Kesiapan Calon Bandara Kulonprogo. TEMPO/Hand Wahyu

    Menhub Budi Karya Tinjau Kesiapan Calon Bandara Kulonprogo. TEMPO/Hand Wahyu

    TEMPO.CO, Yogyakarta - Pihak PT Angkasa Pura 1 mulai menggagas program untuk menciptakan konsep pengembangan pariwisata terkoneksi pasca bandara Kulon Progo beroperasi tahun 2019.

    Direktur Komersial dan Pengembangan Usaha PT Angkasa Pura 1 Mochammad Asrori menuturkan untuk menyusun konsep pariwisata terkoneksi ini, pihaknya telah menyiapkan forum kerjasama bernama Collaborative Destination Development (CDD) atau Kolaborasi Pemangku Kepentingan Pariwisata. Rencananya forum CCD ini akan digelar pertamakali di Yogya pada 30 Maret 2017 di Hotel Ambarrukmo.

    Baca juga:

    Presiden Jokowi 'Babat Alas' Bandara Baru di Kulon Progo

    "Tujuan CCD ini mendorong pemerintah daerah dan pelaku pariwisata DIY bisa menggali lebih dalam potensi lokal untuk mendorong pertumbuhan penumpang melalui trade, tourism, and investment," ujar Asrori usai pertemuan dengan Gubernur DI Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X Selasa 21 Maret 2017.

    Forum CCD ini akan menjadi wadah pertemuan berkala para pemangku kepentingan dan pelaku pariwisata. Sehingga saat bandara Kulon Progo beroperasi, daerah sudah memiliki paket paket pariwisata. CDD itu sendiri sudah dilakukan berkala si beberapa daerah destinasi wisata seperti Bali, Lombok, dan lainnya.

    Baca pula:
    Menhub: Bandara Kulon Progo Beroperasi Maret 2019

    Sasaran utama forum CCD ini yakni biro perjalanan. Sebab, ujar Asrori, turis manca dan maskapai itu yang pertama dilihat untuk kunjungan destinasi wisata soal packaging atau paket yang ditawarkan.

    "Packaging ini termasuk bagaimana mensinergikan kerjasama antar travel agent seperti Bali dengan Yogya," ujar Asrori. Untuk Bali, packaging wisata ini sudah terbentuk lama. Tinggal bagaimana sinkronisasi dengan Yogya.

    Misalnya dalam paket wisata ditawarkan lima hari wisata, memungkinkan terbagi dua hari di Yogya dan tiga hari di Bali. "Antar hotel dan maskapai juga akan kami link-an untuk mengakses paket," ujar Asrori.

    Asrori menambahkan, potensi turis manca untuk Bandara Kulon Progo setidaknya akan membidik tiga negara. Seperti Jepang, China, dan Korea. Sebab selama ini banyak permintaan paket wisata ke Indonesia oleh biro perjalanan dari tiga negara itu.

    Asrori menggambarkan, penduduk China yang jumlahnya 1,3 miliar, sebanyak 100 juta orang merupakan kelompok pelancong. Namun dari jumlah pelancong Cina itu, hanya 1 juta orang saja yang berjunkunjung ke Indonesia tiap tahunnya. "Ada 99 juta turis Cina yang menjadi potensi untuk kita tangkap agar mengunjungi Indonesia," ujarnya.

    Asisten Perekonomian Pembangunan Seketaris Daerah DIY Gatot Saptadi menuturkan pemerintah daerah dan PT. Angkasa Pura 1 telah mulai membicarakan konsep desain pembangunan bangunan dan pemetaan zonasi di bandara Kulon Progo agar turut mengusung nilai nilai kearifan lokal.

    "Daya tarik lokalitas bandara yang modern ini menjadi bagian rencana pembangunan," ujarnya. Misalnya fasat bandara melibatkan tema motif batik. Yang didukung adanya zonasi pusat kerajinan lokal agar wisatawan langsung tahu potensi kerajinan khas Yogya.

    PRIBADI WICAKSONO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gerhana Bulan Parsial Umbra Terakhir 2019

    Pada Rabu dini hari, 17 Juli 2019, bakal terjadi gerhana bulan sebagian. Peristiwa itu akan menjadi gerhana umbra jadi yang terakhir di tahun 2019.