Gubernur Awang Faroek Akui Kenal Buron Kasus Pungli Samarinda

Reporter

Menteri Perhubungan Budi Karya didampingi Gubernur Kaltim, Awang Faroek Ishak saat meninjau barang bukti pungli bongkar muat barang di pelabuhan, 18 Maret 2017. Polisi menyita barang bukti berupa uang tunai Rp 6,1 miliar yang ditampung dalam empat kardus. TEMPO/FIRMAN HIDAYAT/SAPRI MAULANA

TEMPO.CO, Samarinda - Gubernur Kalimantan Timur Awang Faroek Ishak mengaku  mengenal HS, salah seorang tersangka kasus pungutan liar di Pelabuhan Samarinda. Dari keterangan polisi, HS alias Heri Susanto alias Abun, berstaus buron dan masuk dalam daftar pencarian orang. "Saya sudah bisa menafsir HS itu siapa," kata Awang di Kantor Dinas Komunikasi dan Informasi Provinsi Kalimantan Timur, Selasa, 21 Maret 2017.

Awang membenarkan bahwa HS adalah salah satu pengusaha ternama di Kalimantan Timur yang juga sempat berurusan dengannya terkait keberadaan kebun binatang yang sedang dibangun. Kebun binatang itu diketahui bermasalah karena menghalangi kelanjutan pembangunan ruas Jalan Tol Balikpapan-Samarinda di Seksi IV Palaran, Samarinda.

Baca: Pungli, Wali Kota Samarinda Dicecar 15 Pertanyaan Selama 12 Jam

"HS itu pengusaha yang barusan berurusan dengan kami, dia membangun kebun binatang (di ruas jalan tol Samarinda - Balikpapan)," kata Awang.

Menurut Awang, HS merupakan seorag pengusaha ternama di Kota Samarinda. Sejumlah kegiatan usaha dijalani HS, termasuk usaha tambang batu bara. Berdasarkan keterangan Kapolda Kalimantan Timur Inspektur Jenderal Safaruddin, polisi sudah menetapkan tiga tersangka, yakni Sekretaris Komura berinisial DH dan dua orang lainnya pengurus Pemuda Demokrat Indoensia Bersatu (PDIB) HS dan AN.

Polisi sudah menahan  AN dan DH. Adapun HS, berdasarkan hasil pemeriksaan polisi, berperan sebagai pemilik lahan di area pelabuhan yang menikmati hasil dugaan pungli.

Simak: OTT Pungli di Samarinda, Ketua Komura Jelaskan Soal Uang Rp 6,1 M

Sebelumnya polisi membongkar dugaan pungli di pelabuhan peti kemas Samarinda. Ada dua koperasi yang dibongkar, KSU PDIB Samarinda dan Komura.

Dari pembongkaran dugaan pungli ini, dari Komura polisi menyita uang tunai senilai Rp 6,13 miliar ditambah sejumlah aset mewah perusahaan. Komura menjalankan bisnis bongkar muat barang di pelabuhan. Polisi menemukan kejanggalan karena ongkos bongkar muat dianggap terlalu mahal dan cenderung terjadi pemerasan.

Sedangkan di kasus dugaan pungli yang melibatkan KSU PDIB Samarinda, polisi membongkar praktek pungutan liar terhadap truk yang keluar dari pelabuhan. Dari pos jaga di pintu masuk pelabuhan, polisi menyita barang bukti berupa uang tunai Rp 5 juta dari KSU PDIB Samarinda.

FIRMAN HIDAYAT | SAPRI MAULANA






Viral Video Polisi Diduga Melakukan Pungli di Gerbang Tol, Polda Metro: Sabar Ya

22 Juli 2022

Viral Video Polisi Diduga Melakukan Pungli di Gerbang Tol, Polda Metro: Sabar Ya

Polda Metro Jaya menyelidiki viral video dugaan aksi pungutan liar atau pungli yang dilakukan oleh sejumlah oknum polisi terhadap para sopir truk.


Kota Samarinda Dikepung Banjir

18 Oktober 2021

Kota Samarinda Dikepung Banjir

Banjir ini bahkan melumpuhkan jalur Samarinda-Bontang karena banyaknya kendaraan yang tidak bisa melintas.


Mas Dhito Imbau Tak Ada Pungli di Objek Wisata Kabupaten Kediri

18 Juni 2021

Mas Dhito Imbau Tak Ada Pungli di Objek Wisata Kabupaten Kediri

Untuk pengelolaan wisata, Pemkab Kediri sudah menggunakan sistem Transaksi Non Tunai (TNT). Sistem berbasis elektronik ini meminimalisir praktik pungutan liar.


Hendi Sidak Kantor Kelurahan, Kembalikan Uang Pungli

26 April 2021

Hendi Sidak Kantor Kelurahan, Kembalikan Uang Pungli

Melalui sistem #LaporHendi, Walikota Semarang Hendrar Prihadi mendapat laporan adanya pungli Rp 300 ribu oleh oknum pegawai Kelurahan Muktiharjo Kidul.


Pungli di Terminal Baranangsiang, BPTJ: Masalah Sosial Sejak Dulu

29 Desember 2019

Pungli di Terminal Baranangsiang, BPTJ: Masalah Sosial Sejak Dulu

"BPTJ tidak mungkin menyelesaikan sendiri," kata Kepala Humas BPTJ Budi Rahardjo soal dugaan pungutan liar di Terminal Baranangsiang.


Pungli Merajalela di Tanjung Priok, Begini Langkah Bea Cukai

18 Desember 2019

Pungli Merajalela di Tanjung Priok, Begini Langkah Bea Cukai

Praktik pungli berupa pemberian uang rokok saat proses penanganan kontainer diduga masih eksis di Pelabuhan Tanjung Priok.


Pungli Masih Marak di Tanjung Priok, Ini Langkah Kemenhub

16 Desember 2019

Pungli Masih Marak di Tanjung Priok, Ini Langkah Kemenhub

Praktik pungutan liar (pungli) di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta ternyata masih marak.


Penyelundup Narkoba Dorfin Felix Ceritakan Biaya Hidup di Rutan

14 Agustus 2019

Penyelundup Narkoba Dorfin Felix Ceritakan Biaya Hidup di Rutan

Dorfin mengaku kerap memberikan uang kepada petugas jaga dengan nominal Rp100 ribu-Rp200 ribu.


Pidato Visi Indonesia, Jokowi Ancam Copot Pejabat Pelaku Pungli

14 Juli 2019

Pidato Visi Indonesia, Jokowi Ancam Copot Pejabat Pelaku Pungli

Jokowi mengancam bakal mencopot pejabat yang terlibat pungli. Terlebih jika menyangkut perizinan sehingga bisa menghambat investasi yang masuk.


Penjelasan BPN soal Pungutan Uang Lelah Sertifikat Tanah

7 Februari 2019

Penjelasan BPN soal Pungutan Uang Lelah Sertifikat Tanah

Seorang warga di Grogol Utara, Jakarta Selatan mengaku dipungut uang Rp 3 juta yang disebut sebagai uang lelah untuk memperoleh sertifikat tanah.