Kuota Bertambah, Daftar Tunggu Jemaah Haji di Sulawesi Terpangkas  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jemaah haji kloter I embarkasi Batam saat tiba di Terminal Kedatangan Khusus Haji Bandara Hang Nadim, Batam, Kepulauan Riau, 18 September 2016. Sebanyak 443 jemaah haji yang tergabung dalam kloter I Embarkasi Batam tiba di Bandara Hang Nadim Batam dan disambut langsung oleh Gubernur Kepulauan Riau Nurdin Basirun. ANTARA/M N Kanwa

    Jemaah haji kloter I embarkasi Batam saat tiba di Terminal Kedatangan Khusus Haji Bandara Hang Nadim, Batam, Kepulauan Riau, 18 September 2016. Sebanyak 443 jemaah haji yang tergabung dalam kloter I Embarkasi Batam tiba di Bandara Hang Nadim Batam dan disambut langsung oleh Gubernur Kepulauan Riau Nurdin Basirun. ANTARA/M N Kanwa

    TEMPO.COMakassar - Jumlah kuota jemaah haji Indonesia 2017 yang bertambah berimbas pada berkurangnya waktu daftar tunggu para calon jemaah yang ingin menjalankan ibadah ke Tanah Suci. Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Sulawesi Selatan Abdul Wahid Thahir mengungkapkan, kuota jemaah haji tahun ini bertambah dari sebanyak 7.221 orang pada 2016 menjadi 7.296 orang, termasuk 48 pendamping haji pada 2017.

    "Dengan penambahan kuota ini, ada jemaah haji baru lagi yang masuk keberangkatan. Penambahan itu juga mengurangi waktu tunggu hanya berkisar delapan tahun," ucap Wahid di kantornya, Kamis, 9 Maret 2017.

    Baca: Bertemu Jokowi, Menteri Tjahjo Lapor Layanan E-KTP Tetap Berjalan

    Wahid menyebut pengurangan waktu antrean haji terjadi di beberapa daerah, seperti Kabupaten Sidrap, yang awalnya 43 tahun sekarang menjadi 35 tahun. Lalu di Kabupaten Bantaeng, sebelumnya 42 tahun menjadi 34 tahun, juga Kabupaten Wajo, dari 40 tahun menjadi 33 tahun. "Memang jemaah haji di Sulawesi Selatan termasuk paling banyak di Indonesia, karena banyak warga yang ingin menunaikan haji," katanya.

    Kepala Seksi Penyelenggara Haji dan Umrah Kementerian Agama Makassar Alimuddin Akib mengakui selalu banyak orang yang datang mendaftarkan diri pergi berhaji. Kondisi itu terutama setelah dilakukan penambahan kuota haji di Indonesia.

    Baca: 2017, Kuota Haji Indonesia Naik 52.200

    Misalnya, khusus di Kota Makassar, kuota haji bertambah dari 906 orang menjadi 1.132 calon haji. Data tersebut, kata Alimuddin, belum termasuk tambahan kuota yang diberikan pemerintah Arab Saudi. Namun, ia mengakui, antrean calon haji di Kota Makassar tidak sampai puluhan tahun. "Misalnya, yang mendaftar pada 2009 sudah ada yang berangkat ke Tanah Suci."

    DIDIT HARIYADI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kecelakaan Tol Cipali Dipicu Bus yang Supirnya Diserang Penumpang

    Kecelakanan Tol Cipali melibatkan empat kendaraan beruntun di kilometer 150, Senin dinihari, 17 Juni 2019 dipicu serangan penumpang pada supir.