Kasus e-KTP, Setya Novanto Bantah Golkar Terima Duit 150 M

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua DPR Setya Novanto (kanan) seusai menjalani pemeriksaan dalam kasus dugaan korupsi pengadaan paket penerapan KTP berbasis Nomor Induk Kependudukan secara nasional (KTP Elektronik) tahun anggaran 2011 dan 2012, di Gedung KPK, Jakarta, 10 Januari 2017.   TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Ketua DPR Setya Novanto (kanan) seusai menjalani pemeriksaan dalam kasus dugaan korupsi pengadaan paket penerapan KTP berbasis Nomor Induk Kependudukan secara nasional (KTP Elektronik) tahun anggaran 2011 dan 2012, di Gedung KPK, Jakarta, 10 Januari 2017. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto mengatakan, tidak pernah ada aliran dana sebesar Rp 150 miliar dari proyek kartu tanda penduduk elektronik atau e-KTP ke partainya.

    "Mengenai dalam dakwaan yang disebutkan akan menerima Rp 150 miliar, kami tidak pernah menerima. Enggak usah akan, bicarapun tidak pernah," ujar Setya di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu, 8 Maret 2017.

    Baca juga: Kasus e-KTP, Partai ramai-Rama Membantah Terlibat

    Ketua Dewan Perwakilan Rakyat ini juga membantah bila dirinya mengatur dan menerima duit dari proyek senilai Rp 5,9 triliun itu. Setya menampik pula disebut terlibat dalam pertemuan dengan mantan Bendahara Umum Partai Demokrat Muhammad Nazaruddin dan pengusaha Andi Agustinus. "Apa yang dituduhkan pada saya enggak benar," ucap Setya.

    Setya berujar sampai hari ini tidak ada penyerahan dana pada partainya sehubungan dengan proyek e-KTP ini. "Mudah-mudahan saya tidak pernah menerima apapun dana dari e-KTP". Menurut Setya, dirinya telah mengklarifikasi semua tudingan saat diperiksa oleh Komisi Pemberantasan Korupsi. "Itu jelas."

    Baca: Setya Minta Tak Gaduh, KPK: Pengusutan e-KTP Jalan Terus

    Pada Kamis, 9 Maret 2017, dijadwalkan sidang kasus korupsi proyek e-KTP di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta. Agenda sidang yaitu pembacaan dakwaan oleh jaksa penuntut. Dalam dakwaan itulah muncul nama-nama terkenal. Di antaranya ada anggota DPR periode 2009-2014.

    AHMAD FAIZ


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Empat Pembala Jatuh, Marc Marquez Jaya di Catalunya, Barcelona

    Marc Marquez memenangi seri ketujuh balapan MotoGP di Sirkuit Catalunya, Barcelona pada 16 Juni 2019 yang diwarnai jatuhnya empat pebalap unggulan.