Bom Bandung, Mabes Polri Imbau Keluarga Segera Ambil Jenazah Yayat

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polisi menyergap terduga pelaku teror bom di kantor Kelurahan Cicendo, Bandung, Senin, 27 Februari 2017. PRIMA MULIA

    Polisi menyergap terduga pelaku teror bom di kantor Kelurahan Cicendo, Bandung, Senin, 27 Februari 2017. PRIMA MULIA

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Bagian Penerangan Umum Markas Besar Kepolisian RI Komisaris Besar Martinus Sitompul mengimbau keluarga segera mengambil jenazah Yayat Cahdiyat, pelaku bom panci di Taman Pandawa, Kelurahan Arjuna, Kecamatan Cicendo, Bandung, Jawa Barat. Alasannya, autopsi jenazah Yayat telah rampung.

    "Jenazah yang bersangkutan sekarang berada di Rumah Sakit Polri, Kramat Jati," ucap Martinus di Mabes Polri, Jakarta, Rabu, 8 Maret 2017.

    Baca: Yayat Diduga Rangkai Bom di Kontrakan

    Martinus mengatakan autopsi dilakukan untuk mencocokkan identitas pelaku dengan jenazah dengan membandingkan data antemortem dan postmortem. "Sampai saat ini, belum ada keluarga yang datang," ucapnya. Kepolisian, ujar dia, akan terus mencari pihak keluarga Yayat.

    Polisi, tutur Martinus, tak memberlakukan target waktu pengambilan jenazah. Jika dalam batas waktu tertentu tak ada keluarga yang mengambilnya, kepolisian akan memakamkan jenazah Yayat. "Kami akan makamkan sebagaimana aturan yang berlaku. Densus juga sudah berupaya mencari keluarganya," katanya.

    Sebelumnya, Yayat meledakkan bom panci berdaya ledak rendah di Taman Pandawa akhir Februari lalu. Seusai peledakan, Yayat dan rekannya kabur ke arah yang berbeda. Yayat sempat bersembunyi dan membakar sejumlah dokumen di kantor Kelurahan Arjuna. Tak lama kemudian, polisi melumpuhkannya dengan menembakkan timah panas ke Yayat. Dia tewas dalam perjalanan ke rumah sakit. Sedangkan rekan Yayat belum diketahui keberadaannya hingga sekarang.

    Simak juga: Polisi: Pelaku Bom Bandung Jaringan ISIS

    Yayat diduga menjadi bagian dari sel-sel kecil yang dibangun Bahrun Naim Anggih Tamtomo, pentolan ISIS asal Indonesia. Bahrun disinyalir telah lama membangun dan memantau keberadaan sel-selnya di Indonesia.

    ARKHELAUS W.



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kecelakaan Tol Cipali Dipicu Bus yang Supirnya Diserang Penumpang

    Kecelakanan Tol Cipali melibatkan empat kendaraan beruntun di kilometer 150, Senin dinihari, 17 Juni 2019 dipicu serangan penumpang pada supir.