Seusai Operasi Pengambilan Selang, Begini Kondisi Sri Rabitah

Reporter

TKW asal Lombok Sri Rabitah usai menjalani operasi pengambilan selang di Rumah Sakit Umum Daerah Nusa Tenggara Barat. Kredit: Istimewa

TEMPO.CO, Jakarta - Sri Rabitah, tenaga kerja wanita asal Lombok Utara, selama tiga hari menjalani operasi untuk mengambil selang yang sudah tiga tahun berada dalam tubuhnya. Selang sepanjang 40 sentimeter itu masuk ke tubuh Rabitah setelah dia menjalani operasi di Rumah Sakit di Doha, Qatar, saat menjadi TKW. Setelah menjalani operasi pengambilan selang, Rabitah tak banyak berkomentar.

"Nanti saja kalau sudah pulih. Belum bisa cerita. Sekarang belum kuat," kata Rabitah, yang didampingi kerabatnya Surniah, anaknya Nanda Saswita, dan dua pegiat buruh migran, Halwatu dan Endang Susilowati, di Rumah Sakit Bio Medika, Mataram, Ahad, 5 Maret 2017.

Laporan Investigasi di Majalah Tempo 20-26 Maret 2017 tentang perdagangan manusia melaporkan jaringan serta modus yang digunakan para pelaku perdagangan manusia menjebak korbannya, khususnya TKI dari Nusa Tenggara Timur. Jika jumlah TKI legal di Malaysia mencapai 1,2 juta orang. Jumlah TKI ilegal diperkirakan dua kali lebih besar. Mereka kerap tak memperoleh haknya, bahkan terkadang disiksa atau dibunuh

Infografik: Berdagang Orang ke Malaysia

Karena belum pulih, Rabitah tidak langsung dibawa pulang ke Lombok Utara tapi dibantu Dinas Sosial Nusa Tenggara Barat dengan ditempatkan di PSMP Paramita Mataram. Menurut Endang Susilowati, jika perutnya dipegang dirasakan sakit sekali. "Karena itu tidak berani langsung dibawa pulang ke Dayan Gunung," ujar Endang menyebut tempat asal Sri Rabitah.

Baca: Ginjal Disebut Utuh, TKW Sri Rabitah Akan Diperiksa Ulang

Selama tiga jam 45 menit, Sri Rabitah menjalani operasi untuk mengeluarkan selang dan karang yang ada di dalam perutnya. Padahal semestinya selang itu hanya layak ditempatkan di dalam perutnya selama sebulan saja. Setelah mengalami kencing darah, ia baru mengetahui adanya selang dan karang tersebut.

Menurut Endang Susilowati, untuk pembiayaan operasi tersebut diperlukan biaya sekitar Rp 25 juta. Mereka menunggu bantuan saweran dari donatur dan pemerintah. Sebelum menjalani operasi, Sri Rabitah kepada Tempo mengaku baru mengetahui kondisi kesehatannya setelah dirontgen. "Selama ini sepulang dari Qatar, pinggang kanan saya sakit," katanya. Ia sempat mengklaim ginjalnya hilang.

Baca: Selang Hitam di Perut TKI Sri Rabitah Sudah Diangkat

Sri Rabitah menjelaskan, semula sekitar Juli 2014, ia ditempatkan di rumah keluarga Madam Gada, keluarga Palestina di Doha, Qatar. Sehari kemudian ditempatkan di rumah orang tua Madam Gada di lokasi berbeda. "Orang tuanya sakit-sakitan jalannya pincang," kata Sri Rabitah, warga asal Desa Akar-akar, Kecamatan Bayan, Lombok Utara.

Tanpa menderita sakit, Sri Rabitah dibawa oleh saudaranya Madam Gada ke rumah sakit dan langsung diinfus walaupun ia menolaknya. Kemudian dipindahkan ke ruang operasi yang penuh peralatan gunting dan pisau. Seterusnya ia mengaku tidak sadarkan diri. Sewaktu sadar, ia melihat tubuhnya penuh selang infus dan kencing darah melalui selang.

Investigasi: Jaringan 'Mafia' Penjual Manusia

Setelah dari rumah sakit di Doha tersebut, ia dibawa ke kantor TKI Al-Jazera. Di sana bertemu dengan dua orang pengurus TKI yang asal Indonesia. "Di kantor itu juga ada TKW yang mengalami perlakuan dipukuli," ujar Sri Rabitah yang kemudian selama tiga hari berturut-turut ia dibawa ke rumah majikan yang berbeda hingga tiga kali. Terakhir ia dipulangkan dan kemudian melaporkan dirinya ke kantor polisi di Surabaya.

Direktur Rumah Sakit Umum Daerah Nusa Tenggara Barat Lalu Hamzi Fikri bersama Wakil Direktur Bidang Pelayanan RSUD NTB Agus Rushdi; dokter spesialis urologi RSUD NTB, Suharjendo; dan dokter spesialis radiologi, Dewi Anjarwati, mengemukakannya kepada wartawan di Media Center Kantor Gubernur Nusa Tenggara Barat, Rabu sore, 1 Maret 2017. ''Seluruh dokter yang melakukan pemeriksaan menyatakan ginjalnya masih ada dua-duanya," katanya.

SUPRIYANTHO KHAFID

Baca juga:
Pembunuhan Kim Jong-nam, Malaysia Usir Dubes Korea Utara
Putri Raja Arab: Gila Belanja, Modis, dan Hampir Dipenjara

Video Terkait:
Investigasi Majalah Tempo: Perdagangan Manusia ke Malaysia
Korban Perdagangan Manusia, 8 TKI Brebes Diselundupkan Lewat Laut






Merosot Daya Beli Pertamax di Mataram Sejak Harga Naik

19 Juli 2022

Merosot Daya Beli Pertamax di Mataram Sejak Harga Naik

Setelah naiknya harga bahan bakar minyak (BBM), pembelian Pertamax di SPBU menurunmenjadi hanya lima persen.


Tim SAR Mataram Pantau Keramaian Lebaran Topat di Destinasi Wisata Lombok

9 Mei 2022

Tim SAR Mataram Pantau Keramaian Lebaran Topat di Destinasi Wisata Lombok

Dalam perayaan Lebaran Topat, tim SAR Mataram fokus memantau keramaian di sejumlah destinasi wisata religi di Lombok.


Hari Ini Diprediksi Jadi Puncak Kedatangan Penonton MotoGP Mandalika

17 Maret 2022

Hari Ini Diprediksi Jadi Puncak Kedatangan Penonton MotoGP Mandalika

Kota Mataram memang menjadi salah satu wilayah yang dipilih oleh penonton MotoGP Mandalika untuk lokasi akomodasi.


Berapa Harga Paket Wisata Komplet Penonton MotoGP Mandalika, Ada Paket Hemat

22 Januari 2022

Berapa Harga Paket Wisata Komplet Penonton MotoGP Mandalika, Ada Paket Hemat

Penonton MotoGP Mandalika dapat memilih berbagai paket wisata yang ditawarkan berbagai agen travel. Cermati dan pertimbangkan dengan seksama.


Giatkan Wisata, Pengukuhan Pejabat NTB Sambil Keliling Naik Bus Pariwisata

31 Desember 2021

Giatkan Wisata, Pengukuhan Pejabat NTB Sambil Keliling Naik Bus Pariwisata

Prosesi pengukuhan pejabat fungsional di provinsi NTB berlangsung di atas bus pariwisata.


Wisata City Tour Gratis di Kota Mataram, Keliling Kota Sambil Belajar

12 November 2021

Wisata City Tour Gratis di Kota Mataram, Keliling Kota Sambil Belajar

Wisatawan dan masyarakat NTB dapat naik gratis bus city tour berkeliling Lombok.


Mohan Bangkitkan Wisata Kota Mataram

24 September 2021

Mohan Bangkitkan Wisata Kota Mataram

Pemkot Mataran melakukan berbagai persiapan menyambut ajang MotoGP 2022 pada Maret mendatang. Destinasi wisata lain juga diyakini menarik minat wisatawan.


Wisata Kuliner Desa Bengkaung Lombok NTB: Hangat Madu Trigona, Gula Merah, Lemon

27 Agustus 2021

Wisata Kuliner Desa Bengkaung Lombok NTB: Hangat Madu Trigona, Gula Merah, Lemon

Minuman madu di Kedai Jendela Laut, Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat atau NTB, adalah hasil budidaya petani setempat.


Pedagang Pantai Ampenan Mataram NTB Kibarkan Bendera Putih: Tolong Kami!

31 Juli 2021

Pedagang Pantai Ampenan Mataram NTB Kibarkan Bendera Putih: Tolong Kami!

Pedagang di Pantai Ampenan, Mataram, NTB, dikejar-kejar penagih utang dan belum mendapatkan bantuan sembako dari pemerintah.


Hari Pertama PPKM Darurat di Kota Mataram, Wisatawan Masih Bisa Masuk Zona Hijau

12 Juli 2021

Hari Pertama PPKM Darurat di Kota Mataram, Wisatawan Masih Bisa Masuk Zona Hijau

Di hari pertama PPKM Darurat di Kota Mataram hari ini, Senin 12 Juli 2021, seluruh sektor pariwisata berhenti bergerak.