Menteri Susi Cemas Ratusan Rumah Tangga Nelayan Menghilang

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti, menyampaikan sambutan pada pembukaan Simposium Fishcrime kedua di Yogyakarta, 10 Oktober 2016. Penyelenggaraan Simposium Fishcrime kali ini diikuti 250 peserta dari 46 negara. TEMPO/Pius Erlangga

    Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti, menyampaikan sambutan pada pembukaan Simposium Fishcrime kedua di Yogyakarta, 10 Oktober 2016. Penyelenggaraan Simposium Fishcrime kali ini diikuti 250 peserta dari 46 negara. TEMPO/Pius Erlangga

    TEMPO.CO, Malang - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengemukakan selama kurun waktu 10 tahun sejak 2003 hingga 2013, ratusan rumah tangga nelayan di Indonesia menghilang karena sumber daya laut tidak mampu menopang kehidupan mereka.

    Sekitar 50 persen rumah tangga nelayan menghilang, yakni dari 1,6 juta nelayan turun menjadi tinggal sekitar 800 rumah tangga nelayan, kata Susi saat memberikan orasi ilmiah di hadapan ratusan wisudawan/wisudawati Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) di Malang, Jawa Timur, Sabtu, 25 Februari 2017

    "Menghilangnya ratusan rumah tangga nelayan itu karena hidup sebagai nelayan tidak lagi mampu menopang kebutuhan akibat sumber daya laut kita yang terus berkurang karena ribuan kapal asing setiap hari mengambil ikan di perairan kita," katanya dengan nada prihatin.

    Baca : Menteri Susi Sebut Hanya 40 Persen Penangkapan Ikan Legal

    Ia mencontohkan, sepuluh tahun lalu di Tuban, Cirebon dan sejumlah daerah penghasil ikan, pasokan dan produktivitasnya cukup melimpah, namun sekarang tidak ada lagi. Kondisi ini karena alat tangkap nelayan asing lebih canggih dan ikan-ikan kecil pun disasar.

    Dulu, lanjutnya, sumber daya perikanan laut di Indonesia cukup melimpah. Namun, pemerintah kemudian membuat kebijakan terkait lisensi kapal-kapal asing yang boleh menangkap ikan di perairan Indonesia dengan kompensasi pengolahan ikan bagi masyarakat sekitar.

    Susi menilai dalam peraturan tahun 2004 terkait lisensi kapal asing itu, pemerintah telah membuat kesalahan dengan memperbolehkan kapal asing masuk dengan syarat harus membuat unit pengolahan ikan di Indonesia. Faktanya, syarat itu tidak pernah terpenuhi, malah nelayan asing ilegal mencapai ribuan.

    Dengan diterbitkannya lisensi itu, lanjutnya, masyarakat (nelayan) diberikan kompensasi mengolah ikan melalui unit pelaksana teknis (UPT)-UPT di sejumlah daerah, namun kenyataan di lapangan, UPT-UPT ini tidak jalan, sementara kapal-kapal asing yang mengeruk kekayaan laut Indonesia tetap jalan, bahkan jutaan ton mereka ambil dari negeri ini.

    Simak pula : Raja Arab Bawa Pengawal, Polda Metro: Namanya Juga Raja

    Selain rumah tangga nelayan yang menghilang, katanya, akibat kebijakan lisensi kapal asing itu, sekitar 150 eksportir juga kehilangan usahanya. Usahanya ditutup dan mereka mengalami kerugian hingga miliaran dolar AS. "Oleh karena itu, sekarang sudah saatnya kita menghadap ke laut, jangan lagi 'memunggungi' laut karena masa depan kita ada di laut," urainya.

    Sekarang, ujarnya, harus dibalik, penangkapan ikan harus dikuasai nelayan lokal 100 persen dan industri pengolahan hasil lautnya ditangani PMA maksimal 60 persen.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ashraf Sinclair dan Selebritas yang Kena Serangan Jantung

    Selain Ashraf Sinclair, ada beberapa tokoh dari dunia hiburan dan bersinggungan dengan olah raga juga meninggal dunia karena serangan jantung.