Siti Aisyah Bertemu KBRI, Ini Pengakuannya Soal Video Prank  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Siti Aisyah dalam satu pose. Siti Aisyah merupakan terduga pembunuh abang tiri Kim Jung un, yakni Kim Jum Nam, di Bandara Kuala Lumpur. DARMA WIJAYA

    Siti Aisyah dalam satu pose. Siti Aisyah merupakan terduga pembunuh abang tiri Kim Jung un, yakni Kim Jum Nam, di Bandara Kuala Lumpur. DARMA WIJAYA

    TEMPO.CO, Kuala Lumpur - Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Kuala Lumpur akhirnya bisa menemui Siti Aisyah, asal Serang, Banten, yang ditahan pihak berwenang Malaysia, Sabtu pagi, 25 Februari 2017.

    Siti Aisyah, 25 tahun, ditahan karena diduga terlibat dalam pembunuhan Kim Jong-nam, kakak tiri pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un.

    Saksikan:
    Duta Besar Malaysia: Siti Aisyah Aman, Dalam Proses Investigasi Polisi Malaysia
    Rekonstruksi Pembunuhan Kim Jong-nam

    Kuasa Usaha Ad-Interim (KUAI) KBRI Kuala Lumpur, Andreno Erwin, yang datang bersama retainer lawyer dari Gooi & Azzura ke kantor polisi daerah Cyberjaya, bertemu Siti Aisyah selama sekitar 30 menit.

    "Yang pertama menyampaikan salam kepada kedua orang tua," ujar Andreno mengutip Siti Aisyah kepada Tempo di Kuala Lumpur, Sabtu, 25 Februari.

    Baca: KBRI Temui Siti Aisyah, Ini Pesan buat Keluarganya di Banten

    Soal kasus yang menjeratnya Siti Aisyah mengaku tidak tahu sama sekali dengan rencana pembunuhan Kim Jong-un.

    "Yang dia tahu hanya direkrut untuk membuat video prank untuk program reality show. Dan untuk melakukan aksinya tersebut Aisyah mengaku dibayar 400 ringgit (Sekitar Rp 1.200.000)," tutur Andreno.

    Di bagian lain, terungkap kondisi Siti Aisyah sehat. "Dalam pertemuan, SA (Siti) mengaku dalam kondisi sehat dan mendapatkan perlakuan yang baik selama masa penahanan," ujar Direktur Perlindungan WNI dan Badan Hukum Indonesia Kementerian luar Negeri Lalu Muhammad Iqbal lewat keterangan tertulis, Sabtu, 25 Februari.

    Simak pula: Kasus Diksar Mapala UII, Ini Jadwal Pemeriksaan Pekan Depan

    Iqbal menututkan bahwa Siti menyetujui pendampingan hukum yang ditawarkan padanya. Menurut Iqbal, KBRI pun meminta pihak berwenang Malaysia mengabari perkembangan penyelidikan kematian Jong-nam, bila berkaitan dengan Siti. "Agar ke depan, setiap perkembangan yang terkait dengan SA dapat disampaikan terlebih dahulu kepada pengacara," katanya.

    MASRUR (KUALA LUMPUR) | YOHANES PASKALIS

    Video Terkait:


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    GERD Memang Tak Membunuhmu tapi Dampaknya Bikin Sengsara

    Walau tak mematikan, Gastroesophageal reflux disease alias GERD menyebabkan berbagai kesengsaraan.