Berkat Musrenbang, Menteri Tjahjo: Ekonomi NTB Tumbuh 9 %

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo (tengah) bersama Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) Yasonna Laoly (kiri) dan Wakil Menteri Keuangan Mardiasmo (kanan) pada rapat dengar pendapat umum dengan Pansus RUU Pemilu DPR RI di Gedung Nusantara II, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, 13 Februari 2017. Rapat ini membahas ambang batas Presiden (Presidential Threshold), ambang batas Parlemen (Parliamentary Threshold), jumlah kursi di daerah pemilihan, dan metode konversi suara ke kursi. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo (tengah) bersama Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) Yasonna Laoly (kiri) dan Wakil Menteri Keuangan Mardiasmo (kanan) pada rapat dengar pendapat umum dengan Pansus RUU Pemilu DPR RI di Gedung Nusantara II, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, 13 Februari 2017. Rapat ini membahas ambang batas Presiden (Presidential Threshold), ambang batas Parlemen (Parliamentary Threshold), jumlah kursi di daerah pemilihan, dan metode konversi suara ke kursi. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Dalam Negeri akan berfokus pada program Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) pada 2017. Program itu merupakan langkah perencanaan pembangunan di setiap daerah untuk mewujudkan kemandirian dan pertumbuhan ekonomi. NTB pernah mengalami pertumbuhan ekonomi 9 persen.

    Kementerian mengundang setiap kepala daerah untuk menindaklanjuti rencana pembangunannya. “Ditindaklanjuti dengan rapat kerja, sehingga ada fokus. Setiap pekan akan kami undang empat sampai lima gubernur,” kata Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo di DPR, Rabu, 22 Februari 2017.

    Baca:
    Raja Arab Bawa 1.500 Orang Termasuk 25 Pangeran ke Indonesia
    Jaksa Agung Minta Promosi Sudung dan Tomo Tak Dipersoalkan

    Menurut Tjahjo, Musrenbang akan mendorong daerah mencapai kesejahteraan. Program itu diyakini akan menekan angka kemiskinan di daerah. Ia mencontohkan di wilayah Nusa Tenggara Barat, di daerah itu melalui Musrenbang bisa dikembangkan sektor pertanian dan pariwisata. Tjahjo menyebut pertumbuhan ekonomi di wilayah itu sempat mencapai angka lebih dari 9 persen pada 2015.

    Tjahjo mengatakan selain program Musrenbang, ia juga akan melakukan kunjungan kerja spesifik di daerah perbatasan. Misalnya di perbatasan Indonesia dengan Timor Leste, wilayah Sabang, dan perbatasan Entikong di Kalimantan Barat. Juga ke wilayah Nunukan, Kalimantan Utara yang berbatasan dengan wilayah Malaysia.

    Baca juga:
    Jadi Bos Pandawa, Salman Nuryanto Berbusana Ala Diponegoro
    Status WA Eks Pimpinan KPK, Bodoh Rakus: Negara Gagal

    Hari ini Kementerian Dalam Negeri menggelar rapat dengar pendapat dengan Komisi II DPR. Dalam kesempatan itu, Tjahjo juga mengajak agar DPR bisa mengundang para asosiasi kepala daerah dalam rapat-rapat itu.

    Misalnya mengundang asosiasi gubernur, wali kota, hingga bupati. “Tujuannya agar efektif mengambil kebijakan komprehensif di daerah,” kata Tjahjo.

    DANANG FIRMANTO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ashraf Sinclair dan Selebritas yang Kena Serangan Jantung

    Selain Ashraf Sinclair, ada beberapa tokoh dari dunia hiburan dan bersinggungan dengan olah raga juga meninggal dunia karena serangan jantung.