Pengganti Patrialis, Presiden Segera Teken Keppres Pansel

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Aktivis dari Indonesia Corruption Watch (ICW) melakukan aksi treatikal Selamatkan Mahkamah Konstitusi di kawasan Bunderan Hotel Indonesia, Jakarta, 12 Februari 2017. Aksi tersebut merupakan bentuk keprihatinan masyarakat sipil atas lembaga negara terkait kasus korupsi yang melibatkan anggota halkim Patrialis Akbar dan mantan Ketua MK Akil Mochtar. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Aktivis dari Indonesia Corruption Watch (ICW) melakukan aksi treatikal Selamatkan Mahkamah Konstitusi di kawasan Bunderan Hotel Indonesia, Jakarta, 12 Februari 2017. Aksi tersebut merupakan bentuk keprihatinan masyarakat sipil atas lembaga negara terkait kasus korupsi yang melibatkan anggota halkim Patrialis Akbar dan mantan Ketua MK Akil Mochtar. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Sekretaris Negara Pratikno mengatakan dalam waktu dekat pemerintah segera mengeluarkan Keputusan Presiden tentang Panitia Seleksi Hakim Mahkamah Konstitusi. Saat ini, kata dia, pihaknya sedang menyiapkan Keppres yang perlu diteken Presiden Joko Widodo tersebut.

    "Siang ini MK telah mengirimi surat kepada kami, tanda kekosongan hakim. Atas dasar surat itu, kami akan segera menerbitkan Keppres Pansel," ujar Pratikno di kompleks Istana Kepresidenan, Senin, 20 Februari 2017.

    Baca: Terbukti Terima Suap, Irman Gusman Dihukum 4,5 Tahun

    Sebagaimana diketahui, Mahkamah Konstitusi kekurangan satu hakim karena salah seorang anggotanya, Patrialis Akbar, telah diberhentikan secara tak hormat Jumat pekan lalu. Patrialis diberhentikan karena terjerat perkara suap perihal uji materi Undang-Undang tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan.

    Pratikno menuturkan psnitia seleksi (Pansel) Hakim MK tersebut nantinya bakal diisi lima orang. Ia enggan menyebutkan siapa saja calon anggota Pansel Hakim MK ini. Namun, ia memberi sinyal bahwa mereka adalah orang-orang yang sudah familiar dan berasal dari berbagai kalangan. "Orang-orang yang biasanya," ujarnya.

    Simak: Soal Pemeriksaan Ipar Jokowi, KPK Bantah Menutupi

    Berdasarkan pantauan Tempo, salah seorang mantan hakim Mahkamah Konstitusi yaitu Harjono sempat terlihat lalu lalang di kompleks Istana Kepresidenan Sening siang, 201 Februari 2017. Ia terakhir terlihat saat hendak meninggalkan Istana Kepresidenan dari Kantor Sekretariat Negara pada pukul 14.00.

    Saat ditanyakan kepada Pratikno apakah Harjono masuk dalam salah satu calon anggota Pansel Hakim MK, ia tidak membantah maupun membenarkan. Pratikno hanya meminta wartawan untuk bersabar. "Nanti saya sampaikan (anggota Pansel Hakim MK) kalau Keppres sudah ditandatangani," ujarnya.

    ISTMAN M.P.

    Baca juga:
    Pemuda Muhammadiyah Minta Ahok Dicopot, Jokowi:Tunggu Sidang
    Rizieq, GNPF-MUI & Munarman Tak Ikut Aksi 212, Ini Kata FPI

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cesium 137 dan Bahaya Radiasi Pada Tubuh Manusia

    Cesium 137 adalah bahan radioaktif yang digunakan berbagai industri dan pengobatan. Bila salah dikelola, bahan itu akan menimbulkan sejumlah penyakit.