Sulit Dukung Ahok, PAN: Bukan Soal Agama dan Suku, tapi...

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ekspresi Calon Gubernur petahana DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) setibanya di Rumah Lembang, Jakarta, 15 Februari 2017. TEMPO/Subekti

    Ekspresi Calon Gubernur petahana DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) setibanya di Rumah Lembang, Jakarta, 15 Februari 2017. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Dua pasang calon kepala daerah DKI Jakarta mulai bergerak mengincar suara pasangan Agus Harimurti-Sylviana Murni. Salah satu yang tampaknya sudah terlihat diincar ialah Partai Amanat Nasional (PAN) yang pada putaran pertama mendukung Agus-Sylvi.

    Politikus PAN, Yandri Susanto, menyatakan dari sisi karakter pihaknya sulit memberi dukungan kepada calon gubernur Basuki Tjahaja Purnama. "Bukan soal agama atau suku tapi pribadinya tidak sesuai," ucapnya di Warung Daun, Cikini, Jakarta, Sabtu, 18 Februari 2017.

    Baca juga: Kasus Ahok, Bivitri: Pemberhentian Tak Perlu Tunggu Vonis

    Kendati demikian, kata Yandri, secara partai PAN belum memutuskan apakah akan memberikan dukungan kepada pasangan Anies Baswedan-Sandiaga Uno. Yandri mengatakan PAN akan meminta masukan kepada seluruh pengurus dan simpatisan, khususnya di wilayah DKI Jakarta. "Dalam waktu dekat akan ambil keputusan. Kami tidak akan gegabah," kata dia.

    Pengamat politik dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesi, Siti Zuhro, menilai suara yang diperoleh pasangan Agus-Sylvi diprediksi akan mengalir ke cagub Anies-Sandiaga. Alasannya, karena dari basis pemilih pasangan Agus-Sylvi dan Anies-Sandiaga mempunyai kesamaan.

    Pada kesempatan yang sama, ketua tim pemenangan Anies-Sandiaga, Mardani Ali Sera, menyatakan pihaknya akan makin bekerja keras menghadapi putaran kedua pemilihan Gubernur DKI Jakarta. Ia mengatakan tim relawan yang sudah bekerja keras di putaran kedua siap merebut suara dari pasangan Agus-Sylvi. "Suara dari pasangan calon nomor dua (Ahok-Djarot) pun akan kami rebut," kata Mardani.

    Ia menambahkan, di level elite, masing-masing sekretaris jenderal dari Partai Gerindra dan Partai Keadilan Sejahtera telah membangun komunikasi Partai Demokrat. Mardani enggan menyebutkan apa yang menjadi pembicaraan antar-ketiga pihak. Tugas utama tim pemenangan, ucap dia, ialah secepatnya mendekati jaringan dan simpatisan pendukung Agus-Sylvi. "Mereka lebih cepat membuat keputusan," tutur Mardani.

    ADITYA BUDIMAN

    Simak juga: Pria Berpaspor Korut, Tersangka Ke-4 Pembunuhan Kim Jong-nam


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.