Kasus Suap Patrialis, KPK Periksa Ketua Mahkamah Konstitusi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tersangka kasus dugaan suap pada Hakim Mahkamah Konstitusi (MK) non aktif Patrialis Akbar soal permohonan uji materi perkara di MK Basuki Hariman menunjukkan jari tangannya yang sudah dicap tinta saat memberikan hak suaranya di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 019 Khusus Kelurahan Karet Kecamatan Setiabudi, Jakarta, Rabu (15/2). TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Tersangka kasus dugaan suap pada Hakim Mahkamah Konstitusi (MK) non aktif Patrialis Akbar soal permohonan uji materi perkara di MK Basuki Hariman menunjukkan jari tangannya yang sudah dicap tinta saat memberikan hak suaranya di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 019 Khusus Kelurahan Karet Kecamatan Setiabudi, Jakarta, Rabu (15/2). TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Mahkamah Konstitusi Arief Hidayat dipanggil Komisi Pemberantasan Korupsi hari ini, Kamis, 16 Februari 2017. Arief dipanggil sebagai saksi dugaan suap terhadap hakim Mahkamah Konstitusi, Patrialis Akbar, yang menangani permohonan kaji materiil Undang-Undang Nomor 41 Tahun 2014.

    "Yang bersangkutan diperiksa sebagai saksi untuk NGF (Ng Fenny)," kata juru bicara KPK, Febri Diansyah, Kamis, 16 Februari 2017.

    Baca:
    Patrialis OTT KPK, Begini Pandangan Hukum Mahfud MD
    Patrialis Akbar: Tak Serupiah pun Terima Duit dari ...

    Rencananya, Arief akan diperiksa bersama Sekretaris Jenderal Mahkamah Konstitusi Guntur Hamzah dan tiga hakim Mahkamah lain, yaitu Maria Farida Indrati, Aswanto, dan Suhartoyo. Seorang panitera pengganti Mahkamah, Ery Satria Pamungkas, serta Sekretaris Jenderal Perhimpunan Peternak Sapi dan Kerbau Indonesia Rochadi Tawaf turut dipanggil.

    Ng Fenny adalah General Manager PT Impexindo Pratama yang menjadi salah satu tersangka pemberi suap. Ia diduga membantu pemilik CV Sumber Laut Perkasa, Basuki Hariman, menyuap Patrialis agar sebagian gugatan kaji materiil Undang-Undang tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan itu dikabulkan.

    Baca juga:
    Setara Nilai Patrialis sebagai Politikus Pemburu Jabatan
    Anggita, Perempuan yang Ditangkap Bersama Patrialis ...

    Duit suap Sin$200 ribu dijanjikan melalui perantara Kamaludin, teman dekat Patrialis. Barang bukti yang ditemukan KPK adalah salinan draf putusan perkara yang sama persis dengan draf asli putusan yang dibacakan hakim panel.

    Penyidik pun menetapkan Patrialis dan Kamaludin sebagai tersangka penerima suap serta Basuki dan Ng Fenny sebagai pemberi suap.

    Sebelumnya, empat hakim Mahkamah sudah diperiksa penyidik. Empat hakim itu ialah Manahan Sitompul, I Gede Dewa Palguna, Anwar Usman, dan Wahiduddin Adams. Mereka mengaku diperiksa mengenai proses pengambilan putusan perkara di Mahkamah.


    MAYA AYU PUSPITASARI



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.