Pelecehan Pancasila di Australia, Kerja Sama Militer Lanjut?  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pertemuan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo dan Kepala Staf AD Australia Letnan Jenderal Angus Campbell di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, 8 Februari 2017. Foto: Pusat Penerangan Mabes TNI

    Pertemuan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo dan Kepala Staf AD Australia Letnan Jenderal Angus Campbell di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, 8 Februari 2017. Foto: Pusat Penerangan Mabes TNI

    TEMPO.COJakarta - Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo belum mengambil keputusan terkait dengan kelanjutan kerja sama militer antara Indonesia dan Australia. Namun dia menerima permohonan maaf yang diajukan Chief of the Australian Army Letnan Jenderal Angus Campbell, yang datang menyampaikan hasil investigasi kasus pelecehan Pancasila di pusat pelatihan bahasa milik militer Australia.

    Gatot berencana mendiskusikan hasil itu dengan Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu dan Menteri Luar Negeri Retno L.P. Marsudi sebelum mengambil keputusan. "Lalu bersama-sama melapor kepada Presiden Joko Widodo," begitu bunyi berita pers Pusat Penerangan Mabes TNI, Rabu, 8 Februari 2017.

    Baca juga:
    Rais Aam PBNU Instruksikan Nahdliyin Tak Ikut Demo 112
    Secangkir Kopi = Lari 100 Meter

    Gatot yang didampingi Kepala Staf TNI Angkatan Darat Jenderal Mulyono menerima kunjungan Campbell di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, Rabu siang. Campbell sendiri datang mewakili Kepala Militer Australia Marsekal Mark Binskin untuk menyampaikan hasil investigasi, sekaligus meminta maaf secara resmi.

    Selain menyampaikan maaf, Campbell menjanjikan revisi terhadap materi pelajaran di pusat pelatihan bahasa AD Australia. "Mereka (militer Australia) menghentikan pelajaran pendidikan bahasa Indonesia, serta melakukan pembenahan internal terhadap satuan, staf, dan tenaga pengajar," begitu yang disampaikan dalam berita pers tersebut.

    Pihak Australia pun memberi sanksi tegas kepada personel yang bertanggung jawab atas insiden itu. Disebutkan juga bahwa sanksi itu berdampak terhadap karier personel yang bersangkutan. Gatot mengapresiasi langkah tegas pihak militer Australia. Di depan Campbell, dia sempat menjabarkan isi pembukaan Undang-Undang Dasar 1945.

    Berita terkait:
    Pancasila Direndahkan, Komandan Sekolah Australia Diskors
    TNI-Australia, Ketika Pancasila Dipelesetkan Jadi Pancagila
    4 Alasan Panglima TNI Evaluasi Kerja Sama dengan Australia

    Pancasila, kata dia, merupakan ideologi yang rela dibela sampai mati oleh seluruh rakyat Indonesia. "Apalagi bagi seorang prajurit TNI, dan hal itu (insiden penodaan Pancasila) sangat sensitif dan menyakitkan," kata Gatot.

    Jenderal bintang empat itu secara resmi menerima permohonan maaf dari Australia. Gatot menyorot pentingnya hubungan baik kedua negara, terutama untuk menghadapi persaingan global.

    YOHANES PASKALIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.