Kabar Antraks di Yogya, Puskesmas Diminta Waspada

Reporter

Dinas Pertanian Yogyakarta Waspadai Penyebaran Virus Antraks

TEMPO.CO, YOGYA -  Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta meminta setiap pusat kesehatan masyarakat yang ada di wilayahnya meningkatkan kewaspadaan terhadap potensi penularan penyakit antraks ke manusia meskipun kasus tersebut sangat jarang terjadi.

"Kasus penularan ke manusia sangat jarang terjadi. Namun, kami tetap meminta puskesmas untuk meningkatkan kewaspadaan setelah muncul kasus di Kabupaten Kulon Progo," kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta Fita Yulia Kisworini di Yogyakarta, Jumat 21 Januari 2017.

Menurut Fita, petugas di tiap puskesmas diminta mewaspadai pasien yang mengalami sejumlah gejala seperti demam, peradangan, mual hingga muntah, khususnya terhadap pasien yang diketahui memiliki riwayat melakukan kontak langsung dengan hewan ternak atau produk dagingnya.

Fita menyebut, penyakit antraks yang disebabkan bakteri Bacillus Anthracis tersebut bisa menyerang sejumlah bagian tubuh seperti kulit hingga selaput otak.

"Gejala yang dialami tentu berbeda antara antraks yang menyerang kulit dengan yang menyerang selaput otak. Semuanya perlu diwaspadai," katanya.

Sementara itu, Pelaksana Tugas Dinas Pertanian Kota Yogyakarta Sugeng Darmanto mengatakan, tetap melakukan koordinasi dengan Pemerintah DIY terkait kewaspadaan penularan antraks.

"Kasus di Kulon Progo menjadi kewaspadaan bersama, tetapi juga harus dipastikan apakah kasus tersebut benar disebabkan oleh antraks," katanya.

Gejala penyakit antraks pada hewan biasanya diawali dengan suhu tubuh tinggi, hewan kehilangan nafsu makan, pembengkakan di sekitar leher dan hidung . Khusus untuk sapi perah dapat mengarah pada terhentinya produksi susu.

Sementara itu, Dokter Spesialis Mikrobiologi Klinik Fakultas Kedokteran UGM R. Ludhang Pradipta Rizki mengatakan penegakan diagnosis secara dini sangat penting untuk penanganan penyakit tersebut.

"Pasien sudah seharusnya dibawa ke rumah sakit untuk mendapat pertolongan sejak awal dan jika diperlukan, ditempatkan di ruang isolasi guna mencegah penyebaran infeksi," katanya.

Upaya yang dapat dilakukan untuk mencegah penularan antraks kepada manusia di antaranya dengan menghindari kontak langsung dengan bahan atau makanan yang berasal dari hewan yang dicurigai terkena antraks, menjaga kebersihan lingkungan, segera mengobati luka yang terbuka dan memusnahkan bangkai hewan yang mati karena antraks.

WDA | ANTARA






Royal Kencana Mansion, Studio Alam di Pusat Kota Yogya yang Kantongi 2 Rekor MURI

12 hari lalu

Royal Kencana Mansion, Studio Alam di Pusat Kota Yogya yang Kantongi 2 Rekor MURI

Royal Kencana Mansion dilengkapi dengan berbagai spot destinasi alam yang menakjubkan seperti danau, padang pasir, bunga ilalang, dan taman bunga.


Larangan Skuter Listrik Tak Hanya di Malioboro Tapi Seluruh Kota Yogyakarta

19 Juli 2022

Larangan Skuter Listrik Tak Hanya di Malioboro Tapi Seluruh Kota Yogyakarta

Tidak ada itikad baik dari para pemilik skuter listrik itu, mereka selalu kucing-kucingan dengan para petugas, melanggar kawasan yang sudah dilarang.


Pemerintah Kota Yogyakarta Libatkan Polisi Usut Kasus Pengamen Pukul Wisatawan

5 Juli 2022

Pemerintah Kota Yogyakarta Libatkan Polisi Usut Kasus Pengamen Pukul Wisatawan

Kepala Unit Pelaksana Tugas (UPT) Ekwanto mengatakan dari kejadian itu, Pemerintah Kota Yogyakarta terus memburu pengamen itu untuk mengklarifikasi.


Karnaval Mobil Lawas Jadi Hiburan Sunatan Massal di Kota Yogyakarta

26 Juni 2022

Karnaval Mobil Lawas Jadi Hiburan Sunatan Massal di Kota Yogyakarta

Puluhan anak naik iring-iringan mobil sebelum menjalani sunatan massal di Kota Yogyakarta.


PKL Sudah Pindah ke Teras Malioboro Yogyakarta, Ini Daftar PR yang Belum Tuntas

24 Juni 2022

PKL Sudah Pindah ke Teras Malioboro Yogyakarta, Ini Daftar PR yang Belum Tuntas

Pemerintah Yogyakarta berjanji segera menyelesaikan berbagai persoalan yang dihadapi para PKL Malioboro yang sudah pindah ke Teras Malioboro.


PHRI: Pesparawi Yogyakarta Memicu Perputaran Uang di Perhotelan Rp 20 Miliar

23 Juni 2022

PHRI: Pesparawi Yogyakarta Memicu Perputaran Uang di Perhotelan Rp 20 Miliar

Para peserta Pesparawi, official, keluarga, sampai para pendukung berdatangan dan menginap di hotel-hotel di Yogyakarta selama lebih dari sepekan.


Klenteng Poncowinatan, Klenteng Tertua di Yogyakarta Ulang Tahun ke-141

22 Juni 2022

Klenteng Poncowinatan, Klenteng Tertua di Yogyakarta Ulang Tahun ke-141

Klenteng Poncowinatan berdiri 141 tahun silam di atas tanah hibah Keraton Yogyakarta untuk masyarakat Tionghoa.


Kasus Dugaan Korupsi Haryadi Suyuti Mempengaruhi Investasi Pariwisata Yogyakarta

14 Juni 2022

Kasus Dugaan Korupsi Haryadi Suyuti Mempengaruhi Investasi Pariwisata Yogyakarta

Pemerintah Kota Yogyakarta sedang mengevaluasi izin pembangunan hotel atau bangunan lain yang sudah terbit menyusul dugaan korupsi Haryadi Suyuti.


Kasus Suap Haryadi Suyuti, Cerita Warga Yogya Soal Tembok Apartemen 40 Meter

4 Juni 2022

Kasus Suap Haryadi Suyuti, Cerita Warga Yogya Soal Tembok Apartemen 40 Meter

Warga Yogyakarta mulai angkat bicara soal pembangunan Apartemen Royal Kedhaton yang membuat eks Wali Kota Haryadi Suyuti ditangkap KPK.


Selain Haryadi Suyuti, KPK Juga Tangkap Dua Kepala Dinas Kota Yogyakarta

3 Juni 2022

Selain Haryadi Suyuti, KPK Juga Tangkap Dua Kepala Dinas Kota Yogyakarta

Penjabat Wali Kota Yogyakarta Sumadi belum mengetahui persis dugaan suap perizinan yang menjerat Haryadi Suyuti.