Magang Investigasi Tempo Dimulai Bulan Ini  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sampul Majalah TEMPO tentang perbudakan ABK.

    Sampul Majalah TEMPO tentang perbudakan ABK.

    TEMPO.CO, Jakarta - Tempo bekerja sama dengan Forum Alumni Aktivis Perhimpunan Pers Mahasiswa Indonesia mengadakan program magang investigasi di Tempo untuk pers mahasiswa. Pesertanya adalah anggota lembaga pers mahasiswa.

    Gelombang pertama diikuti empat peserta dari dua lembaga pers mahasiswa. Mereka adalah Dina Putri Pertiwi dan Robiatul Adawiyah dari Lembaga Pers Mahasiswa Siar, Universitas Malang, serta Harya Bara Bagaskara dan Gregorius Dimas Bramantyo dari Lembaga Pers Mahasiswa Pasti, Universitas Atma Jaya Yogyakarta.

    Pengurus FAA PPMI di bidang advokasi, Franditya Utomo, mengatakan mahasiswa akan mengikuti magang selama sebulan di Tempo. "Program ini dimulai Selasa, 17 Januari," kata Franditya.

    Peserta magang akan dibekali pengetahuan dan pelatihan seputar dunia jurnalistik. Misalnya, ada materi dari Redaktur Eksekutif Majalah Tempo, Wahyu Dhyatmika, tentang pengantar jurnalisme investigasi. Atau materi tentang perencanaan dan manajemen investigasi dari Philipus Parera, redaktur Tempo yang lama berkecimpung di kompartemen investigasi Tempo.

    Para peserta juga akan disajikan materi mengenai jurnalisme digital. Yakni melalui materi multimedia dan media sosial, jurnalisme foto, dan infografis. Pemateri dan pembawa diskusi juga berasal dari sejumlah alumni PPMI. Seperti diskusi tentang isu penguatan pangan bersama Taufiqul Mujib dari Oxfam Indonesia, isu perempuan dan anak bersama Yekthi Hesthi Murthi dari AJI Indonesia, atau liputan bencana oleh Praminto Moehayat dan Irwan Lalegit jurnalis serta aktivis lingkungan.

    Pemimpin Redaksi Koran Tempo, Budi Setyarso, mengatakan program ini adalah magang investigasi mahasiswa pertama yang diadakan Tempo. Ide awalnya untuk menggali informasi-informasi di kalangan anak-anak muda. "Ide awalnya sudah agak lama, eksekusinya baru setelah ada tawaran kerja sama dengan FAA PPMI," kata Budi, Senin, 16 Januari 2017.

    Budi menjelaskan para peserta magang akan didampingi mentor. Mereka juga ikut praktik bersama tim peliputan investigasi. Dia berharap setelah program ini, peserta punya keterampilan dalam meliput investigasi dan dapat menggali isu-isu di tempat mereka belajar. Terutama isu-isu di kalangan mahasiswa atau anak muda.

    Robiatul Adawiyah, salah satu peserta magang, mengatakan dia mengikuti program ini untuk mendapat pemahaman tentang investigasi. "Menurut saya liputan investigasi menantang dan pasti cara penulisannya mendalam," tuturnya.

    REZKI ALVIONITASARI


     

     

    Lihat Juga