Kenaikan Tarif STNK, Menteri Tjahjo Luruskan Pemahaman

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo (kanan) dan Menteri Sekretaris Negara Pratikno (kiri) saat mengikuti rapat kerja dengan Komisi II DPR RI di Gedung Nusantara, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, 19 September 2016. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo (kanan) dan Menteri Sekretaris Negara Pratikno (kiri) saat mengikuti rapat kerja dengan Komisi II DPR RI di Gedung Nusantara, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, 19 September 2016. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengatakan telah terjadi salah paham dalam membaca Peraturan Pemerintah Nomor 60 tahun 2016 tentang Perubahan Tarif Penerimaan Negara Bukan Pajak di Kepolisian Republik Indonesia. Tjahjo tak membantah, perubahan tarif itu sempat membuat masyarakat resah.

    Perubahan tarif ini, kata Tjahjo, dipahami keliru dengan keharusan membayar pajak dua sampai tiga kali dari pembayaran setiap tahunnya. “Misal yang biasa bayar 250 ribu dikira bakal harus bayar 500 - 700 ribu, padahal bukan demikian,” kata Tjahjo melalui pesan tertulisnya di Jakarta, Jumat 6 Januari 2016.

    Baca:

    Dugaan Penyebaran Jokowi Undercover Pesanan Makin Kuat
    Selesai Merampok di Pulomas, Ius Pane Bilang Begini

    Menurut Tjahjo, penerbitan peraturan tidak lantas membuat masyarakat membayar pajak setiap tahun. “Dari judul PP tersebut, sangat jelas bukan pajak kendaraan yang naik,” ujarnya. Dia menegaskan untuk Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) tidak mengalami kenaikan tarif.

    Tjahjo menjelaskan kenaikan tarif hanya meliputi beberapa hal seperti Biaya Balik Nama Kendaraan Bermotor (BBN-KB). Selain itu, kenaikan juga terjadi pada biaya administrasi Surat Tanda Nomor Kendaraan yang dibayarkan setiap lima tahun sekali. “Semula Rp 50 ribu menjadi Rp 100 ribu untuk roda dua dan tiga, sementara untuk roda empat atau lebih naik dari Rp 75 ribu menjadi Rp 200 ribu,” ujar dia.

    Kenaikan, kata Tjahjo, juga terjadi pada Stempel Pengesahan STNK. Stampel yang semula gratis menjadi dikenakan tarif Rp 25 ribu untuk motor, dan Rp 50 ribu untuk mobil yang dibayar tiap tahun. Sementara itu, Tjahjo menjelaskan kenaikan juga terjadi pada biaya administrasi Tanda Nomor Kendaraan Bermotor (TNBK). “Biaya ganti plat nomor baru dibayar tiap 5 tahun sekali,” ujar dia.

    Tjahjo menjelaskan kenaikan tarif yang diatur dalam PP 60/2016 tersebut tidak membuat masyarakat membayarkan dua sampai tiga kali lipat. “Kenaikan yang harus kita tanggung adalah bagian biaya administrasi STNK dan TNBK,” ujar Tjahjo.

    Sementara itu, pada Kamis, 5 Januari 2017, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Setya Novanto mengatakan kenaikan tarif pengurusan surat-surat kendaraan bermotor adalah kewenangan kepolisian. Novanto mengingatkan persoalan tarif berkaitan dengan kepentingan masyarakat. Ia pun meminta Komisi Hukum DPR untuk mengevaluasi kebijakan tersebut. "Soal STNK itu wewenang kepolisian. Yang penting buat saya tida memberatkan masyarakat, kualitas, dan efisiensi dijaga," kata Novanto.

    ARKHELAUS W.

    Baca juga:
    Bupati Klaten Sri Hartini Ditangkap KPK, Anaknya Menghilang
    Soal Draf Perpu KPK, Menteri Yasonna: Itu Hoax Awal Tahun

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.