Penyebab Berita Hoax Beredar: Masyarakat Kurang Banyak Baca  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Digitalbirmingham.co.uk

    Digitalbirmingham.co.uk

    TEMPO.CO, Surabaya - Kurangnya budaya membaca menjadi salah satu penyebab cepatnya peredaran berita bohong atau hoax. Septiaji Eko Nugroho, pendiri dan ketua Masyarakat Anti Fitnah Indonesia, menyatakan hal itu menimpa masyarakat dari berbagai kalangan, termasuk yang berpendidikan tinggi. "Karena orang-orang enggan membaca," kata pria yang akrab disapa Aji, di Surabaya, Rabu, 4 Januari 2017.

    Padahal, lanjut Aji, rata-rata situs penyebar berita bohong tersebut tak beridentitas serta tak jelas pengelola dan redaksionalnya. Karena itu, Masyarakat Anti Fitnah merangkul komunitas literasi dalam gerakan anti berita bohong.

    Acara Turn Back Hoax diadakan serentak di tujuh kota, yaitu Jakarta, Surabaya, Bandung, Solo, Yogyakarta, Semarang, dan Wonosobo, pada Minggu, 8 Januari 2017. Di tujuh kota tersebut, Aji menjelaskan, jaringan para relawan yang dibentuk bergerak melalui media sosial. Di Surabaya, acara aksi Turn Back Hoax diadakan di Taman Bungkul pukul 06.00-09.00.

    Baca juga:
    Ini Penyebab Berdirinya Komunitas Masyarakat Anti Hoax
    Dirjen Kebudayaan: Profesor dan Doktor pun Percaya Hoax

    Selain acara tersebut, kelompok Anti Hoax Surabaya bakal mengampanyekan literasi media ke berbagai sekolah di level SMP dan SMA. Sebab, anak-anak usia tersebut dinilai telah terpapar media sosial. Hubungan keluarga dan pertemanan bahkan rusak gara-gara berita bohong. Kampanye literasi juga diadakan di Solo dan Yogyakarta.

    Jangka pendeknya, kata Aji, gerakan deklarasi anti hoax tersebut membangkitkan kesadaran masyarakat tentang penggunaan media sosial dan menyikapi berita bohong dengan mendirikan booth, membuat back drop, serta mengadakan aksi tanda tangan mendukung deklarasi anti berita bohong. "Kami ingin tidak ada saling hujat di media sosial," kata Aji.

    Dia mengaku merangkul sejumlah tokoh dari berbagai kalangan untuk bekerja sama dalam gerakan anti berita bohong tersebut, seperti kalangan artis, tokoh agama dan lintas agama, komunitas, pemerintahan, serta polisi. Adapun jumlah total relawan dalam Masyarakat Anti Berita Fitnah mencapai 28 ribu orang. Para relawan ini tak hanya berkampanye gerakan anti berita fitnah dan bohong, melainkan berupaya mengklarifikasi berita-berita bohong yang berseliweran di dunia maya.

    Roziqi, relawan Anti Hoax Surabaya, menjelaskan, gerakan anti berita bohong di Kota Pahlawan menggunakan pendekatan literasi dengan anggapan bahwa kota ini dipengaruhi kaum akademisi. "Kami juga mengajak komunitas pustakawan," ujar dia.

    NIEKE INDRIETTA | ENDRI KURNIAWATI

    Baca juga:
    Gandeng Dewan Pers, Kementerian Komunikasi Razia Portal Hoax
    Dewan Pers Buat Barcode untuk Melawan Media Massa Palsu


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.