Jualan HP di Kediri, 4 Buruh Cina Ditahan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi. prolife.org.nz

    Ilustrasi. prolife.org.nz

    TEMPO.CO, Kediri - Kantor Imigrasi Kelas III Kediri menahan empat dari lima tenaga kerja asal Cina yang berjualan telepon seluler. Penyidik Kantor Imigrasi Kediri Prio Widjanarko mengatakan empat tanaga asing asal Tiongkok yang masih ditahan adalah WB, ZYB, HZZ, dan TJS.

    Keempatnya masih menjalani pemberkasan dan mendekam di ruang tahanan kantor Imigrasi, Kelurahan Banjaran, Kota Kediri. “Kita masih BAP mereka dan dilakukan penahanan,” kata Prio kepada Tempo, Minggu 1 Januari 2017.

    BACA JUGA: Keluarga Penulis Jokowi Undercover Pertanyakan Pasal Tuduhan  

    Sementara satu tenaga asing lainnya yang sama-sama dari Tiongkok, yakni WX telah diperbolehkan meninggalkan kantor Imigrasi. Meski demikian WX tetap dilarang meninggalkan Kediri alias dilakukan penahanan kota hingga seluruh proses penyidikan selesai. Pihak perusahaan yang mempekerjakannya juga telah memberikan jaminan kepada kantor Imigrasi Kediri.

    Prio menambahkan hingga kini penyidikan kepada para tenaga asing ini terus dilakukan. Selain memeriksa seluruh dokumen yang mereka simpan di rumah kontrakan, penyidik Imigrasi akan memeriksa pemilik gerai telepon seluler yang menjadi sasaran kedatangan pekerja asing ini. Sebab berdasarkan pemeriksaan, mereka bekerja di sebuah perusahaan telepon seluler yang menawarkan barang ke sejumlah gerai di Kediri. 

    Pemeriksaan kepada pemilik gerai ini juga untuk menguatkan kegiatan mereka di Indonesia. Sebab menurut visa yang mereka kantongi, kedatangan para tenaga kerja asal Cina ini untuk berwisata. Sementara faktanya mereka justru melakukan kegiatan pekerjaan. “Mereka juga menyangkal beberapa dokumen yang kita sodorkan,” kata penyidik.

    Terbongkarnya keberadaan para tenaga kerja asing ini berawal dari beredarnya video berisi rekaman seorang warga asing saat menawarkan telepon seluler di sebuah gerai. Saat berbicara dalam bahasa Mandarin, pemilik gerai diam-diam merekamnya. Dari video ini pula penyidik Imigrasi Kediri melakukan pelacakan dan penangkapan. 

    HARI TRI WASONO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Upaya Pemerintah Mengolah Sampah Menjadi Bahan Baku PLTSa

    Pemerintah berupaya mengurangi persoalan sampah dengan cara mengolahnya menjadi energi penggerak PLTSa di duabelas kota di Indonesia.