Peruri: Uang Rupiah Baru Emisi 2016 Bukan Dicetak Swasta  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mata uang rupiah yang baru usai diluncurkan oleh Presiden Joko Widodo di Gedung Bank Indonesia, Jakarta, 19 Desember 2016. Untuk pecahan kertas, Rp 100.000 bergambarkan Ir Soekarno dan Moh. Hatta), Rp 50.000 (gambar utama Ir. H. Djuanda Kartawidjaya), Rp 20.000 (gambar utama G.S.S.J Ratulangi), Rp 10.000 (gambar utama Frans Kaisiepo), Rp 5.000 (gambar utama K.H Idham Chalid), Rp 2.000 (gambar utama Mohammad Hoesni Thamrin) dan Rp 1.000 (gambar utama Tjut Meutia). TEMPO/Subekti

    Mata uang rupiah yang baru usai diluncurkan oleh Presiden Joko Widodo di Gedung Bank Indonesia, Jakarta, 19 Desember 2016. Untuk pecahan kertas, Rp 100.000 bergambarkan Ir Soekarno dan Moh. Hatta), Rp 50.000 (gambar utama Ir. H. Djuanda Kartawidjaya), Rp 20.000 (gambar utama G.S.S.J Ratulangi), Rp 10.000 (gambar utama Frans Kaisiepo), Rp 5.000 (gambar utama K.H Idham Chalid), Rp 2.000 (gambar utama Mohammad Hoesni Thamrin) dan Rp 1.000 (gambar utama Tjut Meutia). TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Perusahaan Umum Percetakan Uang Republik Indonesia (Peruri) membantah kabar yang beredar di masyarakat bahwa uang rupiah baru tahun emisi 2016 dicetak di Kudus oleh perusahaan swasta.

    Head of Corporate Peruri Eddy Kurnia menegaskan, uang Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang resmi diterbitkan Bank Indonesia pada Senin, 19 Desember lalu itu, dicetak di Peruri, Karawang. “Tidak benar cetak uang NKRI dicetak di Kudus. Uang NKRI dicetak di Peruri, Karawang,” ujar Eddy dalam pesan tertulisnya pada Rabu, 21 Desember 2016.

    Pernyataan Eddy tersebut menanggapi beredarnya informasi di media sosial yang menyatakan uang rupiah baru tidak dicetak Peruri.

    Eddy mengungkapkan, sesuai dengan Undang-Undang Mata Uang Nomor 7 Tahun 2011 dan Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 2006, Bank Indonesia menugaskan Peruri untuk mencetak uang rupiah. “Bertahun-tahun hingga saat ini dan ke depan, Peruri selalu siap menjalankan tugas negara tersebut dengan tingkat pengamanan yang tinggi dan kualitas terbaik,” ujarnya.

    Eddy menambahkan, dalam uang rupiah baru juga telah tercetak nama Peruri disertai tahun cetaknya, yakni 2016. Sebagai contoh, pada uang rupiah nominal Rp 1.000 sisi belakang, atau yang terdapat gambar penari tercetak teks ‘Peruri TC 2016’ di bawah tulisan seribu rupiah. Begitu juga di uang pecahan lain. “Tulisan Peruri TC 2016 berada di posisi yang sama,” kata Eddy.

    DESTRIANITA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Keunggulan Bahan Bakar Campuran Biodiesel B30 Saat Uji Coba

    Biodiesel B30 akan diluncurkan Presiden Joko Widodo atau Jokowi pada Desember 2019. Ini hasil B30 yang berbahan solar campur minyak kelapa sawit.