Hadiri Sidang Dahlan Iskan, Ini Komentar Mantan Ketua KPK  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan Menteri BUMN Dahlan Iskan usai diperiksa sebagai saksi kasus dugaan korupsi penjualan aset PT PWU di Kejaksaan Tinggi Jawa Timur, Surabaya, Jatim, 19 Oktober 2016. Dahlan Iskan yang menjabat sebagai Direktur Utama PT PWU tahun 2000-2010 diperiksa sebagai saksi sehubungan dengan kasus dugaan korupsi penjualan aset Badan Usaha Milik daerah Pemerintah Provinsi Jawa Timur, PT Panca Wira Usaha (PT PWU). ANTARA FOTO

    Mantan Menteri BUMN Dahlan Iskan usai diperiksa sebagai saksi kasus dugaan korupsi penjualan aset PT PWU di Kejaksaan Tinggi Jawa Timur, Surabaya, Jatim, 19 Oktober 2016. Dahlan Iskan yang menjabat sebagai Direktur Utama PT PWU tahun 2000-2010 diperiksa sebagai saksi sehubungan dengan kasus dugaan korupsi penjualan aset Badan Usaha Milik daerah Pemerintah Provinsi Jawa Timur, PT Panca Wira Usaha (PT PWU). ANTARA FOTO

    TEMPO.CO, Surabaya - Tiga tokoh nasional menghadiri sidang terdakwa dugaan korupsi penjualan aset PT Panca Wira Usaha Dahlan Iskan di Pengadilan Tindak Korupsi Surabaya, Selasa, 13 Desember 2016. Mereka datang ke pengadilan untuk memberikan dukungan moral kepada mantan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) itu.

    Ketiga tokoh itu adalah eks ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Abraham Samad, pengamat politik Effendi Ghazali, dan pakar ekonomi Faisal Basri. "Kami sebagai masyarakat dan pegiat antikorupsi datang ke sini untuk memberikan dukungan moral kepada Pak Dahlan," kata Abraham Samad setelah sidang.

    Abraham mengatakan, penegakan hukum di Indonesia harus didasari fakta dan alat bukti, termasuk penegakan hukum untuk kasus Dahlan. "Kalau penegakan hukum didasari kebencian dan balas dendam, hukumnya nanti akan sewenang-wenang," kata Abraham tanpa menjelaskan pihak yang dinilainya melakukan kebencian dan balas dendam.

    Faisal memberikan dukungan moral kepada Dahlan karena komitmen pemberantasan korupsi terdakwa sangat tinggi. "Saya ingat dia merupakan pejabat pertama yang hendak membubarkan Petral. Tugasnya saya lanjutkan ketika memimpin tim tata kelola migas," kata dia.

    Sedangkan Effendi mengajak semua pihak yang terlibat dalam perkara ini untuk berpikir benar dan jernih serta tidak takut berpikir kritis dan berbicara benar. Dia pun meminta penegak hukum tidak tanggung-tanggung menangani perkara. Dia menyatakan hal itu sebagai sindiran terhadap penegak hukum yang mengani perkara Dahlan.

    Sebelum hadir di Pengadilan Tipikor Surabaya, tadi malam, ketiga orang itu bersama tokoh lain, melakukan pertemuan dengan Dahlan di Surabaya. "Tadi malam, mereka sudah datang untuk memberikan dukungan kepada beliau," kata ketua tim penasehat hukum Dahlan, Yusril Ihza Mahendra, sebelum sidang.

    Sidang Dahlan Iskan hari ini mendengarkan pembacaan eksepsi dari terdakwa dan penasehat hukum. Di hadapan majelis hakim, tim penasehat hukum Dahlan menyatakan menolak semua dakwaan jaksa. Dahlan sempat membacakan eksepsi. Di hadapan mejelis hakim, dia sempat menangis dan meneteskan air mata.

    NUR HADI

    Baca juga:
    Eksepsi Lengkap Dahlan Iskan Saat Sidang Korupsi Aset
    Jalani Sidang Perdana, Ini Doa Buni Yani untuk Ahok


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.