JK: Kalau Dapat Musibah Ingat Hutan, Kalau Untung Lupa

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Presiden RI, Jusuf Kalla memberikan sambutan pada acara konferensi pers di Jakarta, 12 Oktober 2016. The International Peace Foundation (IPF) akan mendatangkan tujuh pemenang Nobel di bidang ekonomi, perdamaian, fisikak kimia dan kesehatan, ke Indonesia tahun depan. Tempo/Aditia Noviansyah

    Wakil Presiden RI, Jusuf Kalla memberikan sambutan pada acara konferensi pers di Jakarta, 12 Oktober 2016. The International Peace Foundation (IPF) akan mendatangkan tujuh pemenang Nobel di bidang ekonomi, perdamaian, fisikak kimia dan kesehatan, ke Indonesia tahun depan. Tempo/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Presiden Republik Indonesia Jusuf Kalla (JK) mengatakan habisnya lahan hutan merupakan tanggung jawab kita semua. Menurut Kalla, manusia mengingat hutan jika sudah terjadi banjir dan kekeringan.

    "Jadi kalau ada musibah baru kita ingat hutan, tapi kalau mendapat untung yang besar kita lupa hutan," kata dia dalam sambutannya di acara Kongres Kehutanan Indonesia ke-VI di Hotel Sahid, Jakarta Pusat, Rabu 30 November 2016.

    Wapres menjelaskan mengapa fungsi hutan kita berkurang sekitar 40-50 persen dalam waktu 6 bulan. Hal itu dikarenakan pertumbuhan penduduk yang pesat sehingga membutuhkan rumah dan lahan. Akibatnya, kita harus mengorbankan hutan untuk membuat lahan pertanian dan tempat baru khususnya bagi masyarakat transmigrasi.

    JK juga menyinggung pengusaha yang kurang peduli dengan keselamatan hutan. "Seorang pengusaha tidak merasa hebat jika tidak mempunyai konsesi hutan," kata JK.

    Pertambangan juga harus punya kewajiban. "Jika sudah tutup harus tanam kembali pohonnya," lanjut JK.

    Meski demikian JK menegaskan, kebijakan alokasi sumber daya hutan harus dilakukan untuk mewujudkan cita-cita keadilan bagi rakyat banyak. "Pemanfaatan sumber daya hutan harus dilakukan secara adil dan berkelanjutan," tegas JK.

    JK berpesan agar semua pihak mengembalikan dan mempertahankan fungsi hutan. "Kalau dapat udara segar tidak pernah terimakasih, tetapi jika dapat asap juga tidak mau meminta maaf," ujar JK.

    TONGAM SINAMBELA|JH


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tommy Soeharto dan Prabowo, Dari Cendana Sampai ke Pemerintahan

    Tommy Soeharto menerima saat Prabowo Subianto masuk dalam pemerintahan. Sebelumnya, mereka berkoalisi menghadapi Jokowi - Ma'ruf dalam Pilpres 2019.