KPK Resmi Tahan Kasubdit Ditjen Pajak

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tersangka OTT dari Ditjen Pajak, Handang Soekarno, menanggapi pertanyaan wartawan seusai menjalani pemeriksaan, di Gedung KPK, Jakarta, 22 November 2016. Handang tertangkap saat sedang bertransaksi terkait dugaan suap sebesar USD 148.500 atau setara dengan Rp 1,9 Miliar.  TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Tersangka OTT dari Ditjen Pajak, Handang Soekarno, menanggapi pertanyaan wartawan seusai menjalani pemeriksaan, di Gedung KPK, Jakarta, 22 November 2016. Handang tertangkap saat sedang bertransaksi terkait dugaan suap sebesar USD 148.500 atau setara dengan Rp 1,9 Miliar. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi resmi menahan dua tersangka kasus dugaan suap pejabat Direktorat Jenderal Pajak. Keduanya adalah Kepala Subdirektorat Bukti Permulaan Penegakan Hukum Direktorat Jenderal Pajak Handang Soekarno dan Direktur PT Eka Prima Ekspor Indonesia Rajesh Rajamohan Nair.

    Kepala Biro Pemberitaan dan Informasi Priharsa Nugraha mengatakan kedua tersangka ditahan untuk 20 hari ke depan terhitung mulai hari ini. "Keduanya di tahan di dua rutan (rumah tahanan) terpisah," ujar Priharsa melalui pesan pendek, Selasa, 22 November 2016.

    Baca: Perkara Suap Pejabat Pajak, KPK: Kami Punya Banyak Data

    Priharsa mengatakan Handang akan ditahan di rumah tahanan negara kelas I Jakarta Timur cabang KPK. Sedangkan Rajesh ditahan di rumah tahanan kelas I Jakarta Timur cabang KPK yang berlokasi di Pomdam Jaya Guntur.

    Lembaga antirasuah menangkap Handang dan Rajesh di Springhill Residence, Kemayoran, Jakarta. Rajesh diduga memberikan uang senilai Rp 1,9 miliar kepada Handang agar mengurus surat tagihan pajak sebesar Rp 78 miliar kepada PT Eka Prima Ekspor Indonesia.

    Setelah menjalani pemeriksaan selama hampir 24 jam, kedua tersangka langsung ditahan. Pada pukul 20.00 WIB, Handang keluar dari gedung KPK mengenakan rompi tahanan KPK warna oranye. Tak lama, Rajesh menyusul di belakangnya. Keduanya bungkam ketika ditanya awak media.

    MAYA AYU PUSPITASARI

    Baca juga:
    Reaksi Sri Mulyani Soal Anak Buahnya Terima Suap Rp 1,9 M
    Perkara Suap Pejabat Pajak, KPK: Kami Punya Banyak Data


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Pilkada Langsung, Melalui DPRD, dan Asimetris

    Tito Karnavian tengah mengkaji sejumlah pilihan seperti sistem pilkada asimetris merupakan satu dari tiga opsi yang mungkin diterapkan pada 2020.