Tulungagung Siapkan Lahan 500 Hektare untuk Bandara Perintis

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi perluasan bandara. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

    Ilustrasi perluasan bandara. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

    TEMPO.CO, Tulungagung - Kementerian Perhubungan terus melakukan riset lapangan terkait dengan rencana pembangunan bandar udara di Tulungagung, Jawa Timur. Pemerintah daerah setempat telah menyiapkan lahan 500 hektare untuk bandara perintis tersebut.

    Keinginan masyarakat Kabupaten Tulungagung memiliki bandara makin mendekati kenyataan. Kepala Bidang Fisik dan Prasarana Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Tulungagung Subiyanto mengatakan, sejak dua hari lalu, tim Kementerian Perhubungan sudah melakukan survei di lokasi.

    Mereka mengukur jarak lokasi yang akan didirikan bandara dengan stasiun kereta, terminal bus, dan pelabuhan. “Ini penting untuk mendukung keberadaan bandara,” ucap Subiyanto, Jumat, 18 November 2016.

    Subiyanto berujar, tim Kementerian Perhubungan yang terdiri atas tiga orang ini memeriksa kelayakan lokasi yang akan menjadi tempat pembangunan bandara. Karena itu, sejak Rabu, 16 November 2016, mereka mendatangi terminal bus antarkota Gayatri, Stasiun Tulungagung, dan Pelabuhan Prigi di Kabupaten Trenggalek. Tiga layanan transportasi ini diperlukan untuk berinteraksi dengan bandara.

    Subiyanto tak menjelaskan hasil kajian lapangan tersebut. Dia hanya berharap seluruh perhitungan ini memenuhi standar agar pembangunan bandara segera terealisasi. Diperkirakan hasil kajian itu akan diumumkan pekan depan.

    Bupati Tulungagung Syahri Mulyo mengaku melakukan komunikasi intensif dengan Angkasa Pura I selaku operator bandara. Dia memastikan proses penyiapan lahan seluas 200-500 hektare telah mencapai 80 persen. “Saat ini, pengurusan administrasinya sudah di Kementerian BUMN,” tutur Syahri.

    Lokasi tersebut berada di perbatasan Kecamatan Campurdarat dengan Tanggunggunung yang merupakan wilayah Perhutani. Rencananya, pemerintah akan mengajukan pinjam pakai kepada Perhutani untuk lokasi bandara. Sebab, bagaimanapun, ini adalah proyek nasional yang akan berdampak pada perekonomian masyarakat Jawa Timur bagian selatan. Karena itu, seluruh kebijakan anggarannya berada di tangan pemerintah pusat.

    Sebelumnya, beredar kabar rencana pembangunan bandara itu akan diambil alih perusahaan rokok PT Gudang Garam. Perusahaan ini akan memindahkan rencana pembangunan bandara ke Kabupaten Kediri.

    Namun, saat dikonfirmasi soal hal itu, pabrik rokok terbesar di Kediri ini enggan berkomentar. “Saya malah belum tahu soal itu,” tutur Wakil Kepala Bagian Hubungan Masyarakat PT Gudang Garam Ihwan Tri Cahyono.

    HARI TRI WASONO

    Baca juga:
    Diduga Pungli, Brotoseno Ditangkap Bersama Uang Rp 3 Miliar
    Pernyataan Lengkap Ahok kepada TV Australia Soal Demo Rp 500 Ribu
    Wiranto Akui Ada Agenda Politik di Balik Perkara Ahok



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.