Soal Kasusnya, Ahok Sempat Disentil Kakak Angkatnya  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala Badan Reserse Kriminal Mabes Polri, Komisaris Jenderal Ari Dono Sukmanto memimpin Gelar perkara terkait kasus dugaan penistaan agama Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok saat mengikuti di Ruang Rupatama, Bareskrim, Mabes Polri, Jakarta, 15 November 2016. TEMPO/Subekti

    Kepala Badan Reserse Kriminal Mabes Polri, Komisaris Jenderal Ari Dono Sukmanto memimpin Gelar perkara terkait kasus dugaan penistaan agama Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok saat mengikuti di Ruang Rupatama, Bareskrim, Mabes Polri, Jakarta, 15 November 2016. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur DKI Jakarta nonaktif, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, sempat curhat mengenai tuduhan penistaan agama kepada kakak angkatnya, Andi Analta Amier. Kepada Andi, Ahok mengeluhkan kenapa pernyataannya saat pidato di Pulau Pramuka menjadi kasus yang meluas seperti saat ini.

    "Saya katakan ke dia, satu kesalahan kamu. Kamu suka buka aib orang di depan publik," katanya di Markas Besar Kepolisian Negara Republik Indonesia, Jakarta Selatan, Selasa, 15 November 2016.

    Seperti yang diketahui, Ahok kerap berkata kasar kepada pihak yang dianggapnya salah. Bahkan, ia tak segan-segan memarahi orang tersebut. Ia juga dikenal berani mengungkap kasus korupsi di lingkungan pejabat publik.

    Baca: Tak Bisa Ikut Gelar Perkara Ahok, Begini Reaksi Pelapor

    Andi berpesan kepada Ahok supaya dapat mengambil hikmah dari kejadian ini. Ia menegaskan Ahok tak boleh berkukuh untuk minta dibenarkan.

    "Nasi sudah menjadi bubur. Cukup lakukan yang terbaik saja," ujarnya. "Termasuk mendukung proses hukum yang berlaku."

    Baca: Gelar Perkara Ahok, Komisi Hukum DPR Percayakan pada Polisi

    Meski demikian, Andi merasa prihatin pernyataan Ahok disalahkan sebagai penistaan agama. "Saya datang (ke Mabes Polri) karena prihatin adik saya dizalimi," ujarnya.

    Badan Reserse Kriminal Polri melaksanakan gelar perkara kasus dugaan penistaan agama yang dilakukan Ahok. Ia dituding menistakan agama saat berpidato di hadapan warga di Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu, 27 September lalu.

    Gelar perkara dilakukan untuk menentukan apakah ada unsur tindak pidana dalam kasus tersebut. Kemungkinan, kesimpulan gelar perkara akan diumumkan satu atau dua hari mendatang.

    DEWI SUCI RAHAYU

    Baca juga:
    Jika Ditetapkan Jadi Tersangka, Apa yang Ahok Harapkan?
    Sambangi Rumah Rizieq Shihab FPI, HMI Curhat Soal Ini


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gonta-ganti UN, dari Ujian Negara hingga Kebijakan Nadiem Makarim

    Nadiem Makarim akan mengganti Ujian Nasional dengan Asesmen Kompetensi Minimum dan Survei Karakter. Gonta-ganti jenis UN sudah belangsung sejak 1965.