Polisi Lakukan Ini Jika Ada Perusuh pada Demo 4 November

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Kepala Polri (Wakapolri) yang baru Komisaris Jenderal Syafruddin bersiap mengikuti pelantikan di Rupatama Mabes Polri, Jakarta, 10 September 2016. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Wakil Kepala Polri (Wakapolri) yang baru Komisaris Jenderal Syafruddin bersiap mengikuti pelantikan di Rupatama Mabes Polri, Jakarta, 10 September 2016. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.COJakarta - Wakil Kepala Kepolisian RI Komisaris Jenderal Syafruddin memastikan aparat kepolisian akan menerapkan pendekatan persuasif dalam mengawal demonstrasi pada 4 November 2016. Meski demikian, ia mengatakan, pihaknya tetap siap bertindak tegas jika terjadi kerusuhan dalam aksi tersebut.

    "Kalau (kerusuhan) itu terjadi, Polri juga akan lakukan tindakan keras dan tegas," ujar Syafruddin di kompleks Istana Kepresidenan, Rabu, 2 November 2016.

    Syafruddin melanjutkan, bukan hanya kepolisian yang akan bertindak tegas apabila demo berujung rusuh. TNI yang ikut membantu polisi mengawal demo, kata dia, juga akan bertindak tegas jika hal itu terjadi. 

    Baca: Parpol Dituduh Tunggangi Demo 4 November, SBY: Penghinaan

    Meski pihaknya siap bertindak tegas jika terjadi kerusuhan, Syafruddin berharap demo yang rencananya bakal diikuti ribuan orang tersebut berlangsung damai dan tidak berakhir rusuh. Semua aspek, termasuk kemungkinan ada “penumpang gelap”, kata dia, akan diwaspadai untuk mencegah terjadinya kerusuhan.

    "Arahan Presiden Joko Widodo sudah jelas, yaitu laksanakan tugas sebaik-baiknya, ayomi masyarakat, dan upayakan situasi berjalan kondusif atau stabil," ucapnya.

    Baca: Soal Demo Ahok, SBY: Sampai Lebaran Kuda Tetap Ada Jika...  

    Demo 4 November 2016 menuntut kepolisian menuntaskan perkara dugaan penistaan agama oleh calon Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok. Mereka menuntut Ahok diproses secara hukum karena dianggap telah menistakan agama ketika mengutip Surat Al-Maidah dalam kunjungan kerjanya ke Kepulauan Seribu pada September lalu.

    Adapun Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengatakan demo tersebut berpotensi ditunggangi kelompok-kelompok tertentu yang memiliki kepentingan tersendiri atau memprovokasi kerusuhan. Ia menyampaikan sudah ada laporan dari kepolisian terhadap kemungkinan munculnya kelompok-kelompok yang membajak agenda demonstrasi itu.

    ISTMAN MP

    Baca juga:
    Mau Diperiksa Jaksa Soal Munir, SBY: Gak Kebalik Dunia Ini?
    Ini Kabar Terakhir Pemeriksaan Mario Teguh


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tito Karnavian Anggap OTT Kepala Daerah Bukan Prestasi Hebat

    Tito Karnavian berkata bahwa tak sulit meringkus kepala daerah melalui OTT yang dilakukan Komisi Pemerantasan Korupsi. Wakil Ketua KPK bereaksi.