Merampok di Bali, Turis Rusia Dituntut Dua Tahun Penjara

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi. prolife.org.nz

    Ilustrasi. prolife.org.nz

    TEMPO.CO, Denpasar - Jaksa penuntut umum di pengadilan negeri Denpasar, Bali, menuntut hukuman dua tahun penjara kepada turis Rusia, Kriukov Pavel, 36 tahun, karena merampas uang di tempat penukaran uang Jalan Uluwatu, Ungasan, Kuta Selatan, sebesar Rp 28,7 juta.

    Dalam sidang yang dipimpin Ketua Majelis Hakim Esthar Oktavi di Pengadilan Negeri Denpasar, Kamis, 20 Oktober 2016, jaksa Kadek Wahyudi Ardika menyatakan terdakwa melawan hukum mengambil barang kepunyaan orang lain dengan melakukan kekerasan untuk mempermudah pencurian. "Terdakwa Kriukov Pavel melanggar Pasal 365 Ayat 1 KUHP," ujar Kadek.

    Terdakwa ditangkap karena melakukan perampasan pada 28 Juli 2016 Pukul 10.50 Wita di money changer Jalan Uluwatu, Ungasan, Kuta Selatan. Sebelum merampas, terdakwa yang mengendarai sepeda motor Honda Vario DK-4333-VR memarkirkan kendaraannya di depan penukaran uang itu dan langsung masuk ke dalam kantor dan menemui teler.

    Saat ditanya saksi Ayu Agustina (teler) apakah terdakwa mau menukarkan uang, namun Kriukov Pavel tidak menggubris dan memukul saksi korban Ayu Agustina dengan tangan kanan sebanyak satu kali.

    Korban seketika itu juga langsung meminta tolong, namun karena terdakwa merasa terdesak kembali memukul korban dan mencekik Ayu Agustina.

    Terdakwa saat itu meminta korban menuju berangkas dan menggasak uang Rp 28,7 juta, kemudian memasukan uang itu ke dalam baju milik terdakwa.

    Saat hendak kabur dari tempat penukaran uang itu, korban sempat melakukan perlawanan kembali dengan cara menarik baju terdakwa. Namun, karena tenaga terdakwa cukup kuat, Pavel mampu melepaskan genggaman tangan korban yang memegang bajunya itu.

    Terdakwa yang hendak kabur itu, kemudian dikejar saksi Mulyono, Almerio Pinto dan Putu Yasa karena mendengar teriakan korban Ayu Agustina yang meminta tolong.

    Saksi yang mendengar teriakan korban langsung mencegah terdakwa dengan mengambil kunci sepeda motornya yang tercantel. Kemudian terdakwa berhasil kabur dengan cara berlari menuju Jalan Raya Uluwatu.

    Namun, terdakwa ditangkap saksi Almerio Pinto dan dibawa ke kantor polisi untuk diproses lebih lanjut. Akibat pebuatannya, terdakwa harus duduk di kursi pesakitan untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.